Cairan Infus Tertukar Formalin, Perempuan di Rusia Meninggal Dunia

Kompas.com - 09/04/2018, 13:16 WIB
Ekaterina Fedyaeva (kiri) dan ibunya Galina Baryshnikova saat pesta pernikahan Ekaterina. Galina tidak menyangka hidup putrinya akan berakhir mengenaskan di rumah sakit tempat di mana dia seharusnya mendapat kesembuhan. DAILY MAIL/EAST2WEST NEWSEkaterina Fedyaeva (kiri) dan ibunya Galina Baryshnikova saat pesta pernikahan Ekaterina. Galina tidak menyangka hidup putrinya akan berakhir mengenaskan di rumah sakit tempat di mana dia seharusnya mendapat kesembuhan.

ULYANOVSK, KOMPAS.com - Insiden malpraktik yang mengerikan terjadi di sebuah rumah sakit di Rusia. Akibat salah mengambil kantong infus dan tertukar dengan cairan formalin, seorang pasien perempuan meninggal dunia.

Melansir dari Daily Mail, Ekaterina Fedyaeva (27), menjadi pasien di rumah sakit di kota kelahirannya, Ulyanovsk, dan bermaksud menjalani sebuah operasi.

Namun saat operasi, staf rumah sakit salah memberikan kantong cairan untuk infus, yang seharusnya memberikan cairan saline ternyata tertukar dengan formalin.

Baca juga: 20 Tahun Menanti Eksekusi Mati, Perempuan Ini Akhirnya Dibebaskan


Cairan saline yang merupakan larutan campuran natrium klorida atau garam dengan air, tertukar dengan larutan formalin yang biasa digunakan untuk mengawetkan dan mencegah pembusukan pada jenazah.

Akibat kesalahan tersebut, Ekaterina mengalami rasa sakit yang luar biasa dan mengalami kejang selama dua hari sebelum akhirnya jatuh koma.

Ekaterina sempat mengalami beberapa kali gagal jantung sehingga harus dipasangi alat penunjang kehidupan agar tetap hidup.

Sang suami, Igor dan ibunya Galina Baryshnikova menemani Ekaterina selama dirawat di rumah sakit.

"Kakinya terus bergetar, tubuhnya kejang dan seluruh tubuhnya gemetaran seperti menggigil. Saya bahkan sampai tidak bisa menggambarkannya," kata Galina.

"Tidak ada dokter yang datang untuk melihat kondisinya walaupun dia sudah sadar dari bius," tambahnya.

Galina menyebut putrinya merasakan sakit yang sangat parah pada bagian perutnya dan muntah-muntah.

Setelah operasi kondisi Ekaterina terus menurun. Menurut Galina, hingga 14 jam pihak rumah sakit tidak melakukan apapun.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber Daily Mail
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Erdogan Tuduh Negara Barat Mendukung 'Teroris' di Suriah

Erdogan Tuduh Negara Barat Mendukung "Teroris" di Suriah

Internasional
Mantan Penyelundup Narkoba Ini Pernah Nyaris Dibunuh karena Ganti Saluran TV

Mantan Penyelundup Narkoba Ini Pernah Nyaris Dibunuh karena Ganti Saluran TV

Internasional
Restoran di Belgia Ini Sajikan Air Minum Daur Ulang dari Toilet

Restoran di Belgia Ini Sajikan Air Minum Daur Ulang dari Toilet

Internasional
Bayi Ini Dikubur Hidup-hidup di Lempeng Beton, Polisi China Buru Orangtuanya

Bayi Ini Dikubur Hidup-hidup di Lempeng Beton, Polisi China Buru Orangtuanya

Internasional
Protes Pembatasan Pers, Koran Australia Kompak 'Rahasiakan' Halaman Depan

Protes Pembatasan Pers, Koran Australia Kompak "Rahasiakan" Halaman Depan

Internasional
Bar di Jepang Ini Hanya Izinkan Pengunjung untuk Datang Sendiri

Bar di Jepang Ini Hanya Izinkan Pengunjung untuk Datang Sendiri

Internasional
Menhan China: Tak Ada yang Bisa Mencegah Penyatuan Kembali China dengan Taiwan

Menhan China: Tak Ada yang Bisa Mencegah Penyatuan Kembali China dengan Taiwan

Internasional
Restoran Khusus Indomie Bakal Dibuka di Singapura

Restoran Khusus Indomie Bakal Dibuka di Singapura

Internasional
Pemimpin Hong Kong Kunjungi Masjid yang Disiram Meriam Air Polisi

Pemimpin Hong Kong Kunjungi Masjid yang Disiram Meriam Air Polisi

Internasional
Ribuan Pengungsi Rohingya di Bangladesh Sepakat Pindah ke Pulau di Teluk Benggala

Ribuan Pengungsi Rohingya di Bangladesh Sepakat Pindah ke Pulau di Teluk Benggala

Internasional
Bubarkan Demonstran, Polisi Hong Kong 'Tak Sengaja' Tembakkan Meriam Air ke Arah Masjid

Bubarkan Demonstran, Polisi Hong Kong "Tak Sengaja" Tembakkan Meriam Air ke Arah Masjid

Internasional
Patuhi Kesepakatan Gencatan Senjata, Pasukan Kurdi Suriah Tinggalkan 'Zona Aman'

Patuhi Kesepakatan Gencatan Senjata, Pasukan Kurdi Suriah Tinggalkan "Zona Aman"

Internasional
Mutiara Berusia 8.000 Tahun Bakal Dipamerkan Pertama Kali di Abu Dhabi

Mutiara Berusia 8.000 Tahun Bakal Dipamerkan Pertama Kali di Abu Dhabi

Internasional
Hadiri Pelantikan Jokowi, Ini Kerja Sama Bilateral yang Ingin Ditingkatkan PM Singapura

Hadiri Pelantikan Jokowi, Ini Kerja Sama Bilateral yang Ingin Ditingkatkan PM Singapura

Internasional
Berusaha Bunuh Pasukan SAS Inggris, ISIS Pasang Bom Bunuh Diri di Bra

Berusaha Bunuh Pasukan SAS Inggris, ISIS Pasang Bom Bunuh Diri di Bra

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X