Kompas.com - 06/04/2018, 13:39 WIB

BERLIN, KOMPAS.com - Mantan pemimpin Catalonia Carles Puigdemont bebas dengan jaminan setelah sempat ditahan di Jerman.

Dilansir dari BBC, Kamis (5/4/2018), Pengadilan Jerman menolak menggunakan "pemberontakan" sebagai alasan untuk mengekstradisi Puigdemont dan memerintahkan pembebasan dengan jaminan terhadapnya.

Selama lebih dari sepekan, pengadilan telah mempertimbangkan langkah terkait permintaan Spanyol untuk mengekstradisi pria berusia 55 tahun itu.

Baca juga : Ditahan di Jerman, Puigdemont Minta Pendukungnya Teruskan Perjuangan

Pengadilan Schleswig-Holstein menyatakan, Puigdemont masih bisa dijerat dengan tuduhan korupsi yang dilakukannya di Spanyol, kendati dia bebas sambil menunggu putusan.

Kasus korupsi yang dimaksud adalah penyalahgunaan dana publik pada Oktober lalu, untuk menyelenggarakan referendum kemerdekaan yang tidak sah.

Namun, pengadilan masih meminta informasi lanjutan mengenai tuduhan tersebut dan menetapkan jaminan senilai 75.000 euro atau Rp 1,2 miliar.

Ketua Parlemen Catalonia Roger Torrent menyampaikan tanggapan atas pembebasan Puigdemont, yang dianggapnya sebagai berita baik.

"Kami selalu mengatakan bahwa tidak pernah ada kekerasan. Tuduhan pemberontakan sama sekali tidak berdasar," kicaunya di Twitter.

Baca juga : Puigdemont Ditangkap, Ribuan Warga Bentrok dengan Polisi di Barcelona

Melalui juru bicaranya, Pemerintah Spanyol menghormati keputusan pengadilan Jerman.

"Pemerintah tidak pernah memberikan pendapat pada pengadilan, terutama ketika menyangkut keputusan pengadilan yang dibuat negara lain," kata juru bicara pemerintah.

Puigdemont ditangkap di Jerman pada 25 Maret lalu, ketika dia melakukan perjalanan kembali ke Belgia dari Finlandia. Puigdemont tinggal di pengasingan di Belgia, setelah melarikan diri dari Spanyol pada Oktober 2017.

Penahanan terhadapnya dilakukan karena Spanyol menerbitkan Surat Penangkapan Eropa untuk menangkapnya atas tindakan referendum kemerdekaan Catalonia dari Spanyol.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.