Pengadilan Jerman Bebaskan Mantan Pemimpin Catalonia

Kompas.com - 06/04/2018, 13:39 WIB
Pemimpin Catalonia, Carles Puigdemont, menandatangani deklarasi kemerdekaan wilayah itu dari Spanyol,  Selasa (10/10/2017) waktu setempat, namun menunda pemisahan diri secara resmi dan menyerukan dialog dengan Madrid. AFPPemimpin Catalonia, Carles Puigdemont, menandatangani deklarasi kemerdekaan wilayah itu dari Spanyol, Selasa (10/10/2017) waktu setempat, namun menunda pemisahan diri secara resmi dan menyerukan dialog dengan Madrid.

BERLIN, KOMPAS.com - Mantan pemimpin Catalonia Carles Puigdemont bebas dengan jaminan setelah sempat ditahan di Jerman.

Dilansir dari BBC, Kamis (5/4/2018), Pengadilan Jerman menolak menggunakan "pemberontakan" sebagai alasan untuk mengekstradisi Puigdemont dan memerintahkan pembebasan dengan jaminan terhadapnya.

Selama lebih dari sepekan, pengadilan telah mempertimbangkan langkah terkait permintaan Spanyol untuk mengekstradisi pria berusia 55 tahun itu.

Baca juga : Ditahan di Jerman, Puigdemont Minta Pendukungnya Teruskan Perjuangan


Pengadilan Schleswig-Holstein menyatakan, Puigdemont masih bisa dijerat dengan tuduhan korupsi yang dilakukannya di Spanyol, kendati dia bebas sambil menunggu putusan.

Kasus korupsi yang dimaksud adalah penyalahgunaan dana publik pada Oktober lalu, untuk menyelenggarakan referendum kemerdekaan yang tidak sah.

Namun, pengadilan masih meminta informasi lanjutan mengenai tuduhan tersebut dan menetapkan jaminan senilai 75.000 euro atau Rp 1,2 miliar.

Ketua Parlemen Catalonia Roger Torrent menyampaikan tanggapan atas pembebasan Puigdemont, yang dianggapnya sebagai berita baik.

"Kami selalu mengatakan bahwa tidak pernah ada kekerasan. Tuduhan pemberontakan sama sekali tidak berdasar," kicaunya di Twitter.

Baca juga : Puigdemont Ditangkap, Ribuan Warga Bentrok dengan Polisi di Barcelona

Melalui juru bicaranya, Pemerintah Spanyol menghormati keputusan pengadilan Jerman.

"Pemerintah tidak pernah memberikan pendapat pada pengadilan, terutama ketika menyangkut keputusan pengadilan yang dibuat negara lain," kata juru bicara pemerintah.

Puigdemont ditangkap di Jerman pada 25 Maret lalu, ketika dia melakukan perjalanan kembali ke Belgia dari Finlandia. Puigdemont tinggal di pengasingan di Belgia, setelah melarikan diri dari Spanyol pada Oktober 2017.

Penahanan terhadapnya dilakukan karena Spanyol menerbitkan Surat Penangkapan Eropa untuk menangkapnya atas tindakan referendum kemerdekaan Catalonia dari Spanyol.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Paksa Babi 'Bungee Jumping' dari Ketinggian 70 Meter, Taman Bermain di China Dikecam

Paksa Babi "Bungee Jumping" dari Ketinggian 70 Meter, Taman Bermain di China Dikecam

Internasional
Harta 2.153 Orang Terkaya di Dunia pada 2019 Setara 4,6 Miliar Warga Miskin

Harta 2.153 Orang Terkaya di Dunia pada 2019 Setara 4,6 Miliar Warga Miskin

Internasional
Mahathir Cabut Aturan Pelajar Malaysia Harus Bersepatu Hitam

Mahathir Cabut Aturan Pelajar Malaysia Harus Bersepatu Hitam

Internasional
Kirim 150 Kontainer Sampah Plastik, Malaysia Tegaskan Tak Bakal Jadi Tempat Pembuangan

Kirim 150 Kontainer Sampah Plastik, Malaysia Tegaskan Tak Bakal Jadi Tempat Pembuangan

Internasional
Setelah Kebakaran Hutan, Australia Alami Hujan Es Sebesar Bola Golf

Setelah Kebakaran Hutan, Australia Alami Hujan Es Sebesar Bola Golf

Internasional
11 Warga Ukraina Korban Tewas Pesawat Boeing 737 yang Ditembak Iran Dikembalikan

11 Warga Ukraina Korban Tewas Pesawat Boeing 737 yang Ditembak Iran Dikembalikan

Internasional
75 Tahanan Kabur Massal dari Penjara Paraguay

75 Tahanan Kabur Massal dari Penjara Paraguay

Internasional
Gara-gara Kumis, Dubes AS Ini Bikin Rakyat Korea Selatan Marah

Gara-gara Kumis, Dubes AS Ini Bikin Rakyat Korea Selatan Marah

Internasional
Pangeran Harry Bela Istrinya Meghan Markle: Dia Masih Wanita yang Aku Cintai

Pangeran Harry Bela Istrinya Meghan Markle: Dia Masih Wanita yang Aku Cintai

Internasional
Ayah Meghan Markle Tuding Anaknya dan Pangeran Harry 'Merendahkan Kerajaan Inggris'

Ayah Meghan Markle Tuding Anaknya dan Pangeran Harry "Merendahkan Kerajaan Inggris"

Internasional
Mundur sebagai Anggota Kerajaan Inggris, Pangeran Harry: Tak Ada Pilihan Lain

Mundur sebagai Anggota Kerajaan Inggris, Pangeran Harry: Tak Ada Pilihan Lain

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] Ibu Hamil Disiksa karena Dianggap Berdosa | Ibu Biarkan Putrinya Mati Kelaparan

[POPULER INTERNASIONAL] Ibu Hamil Disiksa karena Dianggap Berdosa | Ibu Biarkan Putrinya Mati Kelaparan

Internasional
PSK Usia 69 Tahun Ini Ditemukan Tewas, Polisi Lakukan Penyelidikan

PSK Usia 69 Tahun Ini Ditemukan Tewas, Polisi Lakukan Penyelidikan

Internasional
Manusia Terkecil di Dunia Ini Meninggal di Usia 27 Tahun

Manusia Terkecil di Dunia Ini Meninggal di Usia 27 Tahun

Internasional
Iran Tembak Jatuh Pesawat Ukraina karena Ditakuti Jet Tempur F-35 AS

Iran Tembak Jatuh Pesawat Ukraina karena Ditakuti Jet Tempur F-35 AS

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X