Duta Besar Rusia untuk PBB: Inggris "Bermain Api" dan Bakal Menyesal

Kompas.com - 06/04/2018, 08:12 WIB
Duta Besar Rusia untuk PBB Vassily Nebenzia berbicara kepada media di markas besar PBB pada 26 Maret 2018 di New York, Amerika Serikat. (AFP/Spencer Platt) Duta Besar Rusia untuk PBB Vassily Nebenzia berbicara kepada media di markas besar PBB pada 26 Maret 2018 di New York, Amerika Serikat. (AFP/Spencer Platt)

NEW YORK, KOMPAS.com — Rusia menuding Inggris telah "bermain api" terkait tuduhan terhadap upaya pembunuhan mantan agen Rusia di Inggris pada 4 Maret.

Dilansir dari CNN, pada pertemuan Dewan Keamanan PBB, Kamis (5/4/2018), Duta Besar Rusia untuk PBB Vassily Nebenzia mengecam dan menyebut tuduhan Inggris kepada Rusia merupakan cerita palsu.

"Kami telah memberi tahu rekan-rekan Inggris kami, mereka sedang bermain api dan mereka akan menyesal," katanya.

Baca juga: Kasus Sergei Skripal, Rusia Minta Pertemuan Dewan Keamanan PBB

Setelah pertemuan itu, dia menegaskan, tuduhan Inggris tidak benar dan harus meminta maaf. Dia juga menuding Inggris telah menggerakkan negara lain melawan Rusia.

"Orang normal harus minta maaf untuk itu," ucapnya.

Duta Besar Inggris untuk PBB Karen Pierce mengatakan, Rusia menolak memberi bantuan ketika Inggris memintanya pada awal penyelidikan kasus peracunan mantan agen Rusia di Inggris, Sergei Skripal dan putrinya, Yulia.

Kepada Dewan Keamanan PBB, Pierce menyampaikan, penyelidikan telah dilakukan karena racun saraf yang digunakan untuk membunuh warga sipil di wilayah Inggris merupakan racun kelas militer.

"Itu dilakukan dengan sembrono dan tanpa memperhatikan keselamatan publik," katanya.

Baca juga: Putri Mantan Agen Ganda Rusia Dikabarkan Menelepon Keluarganya

Sementara itu, AFP  melaporkan, kondisi Yulia telah berangsur membaik dan melontarkan pernyataan pertamanya kepada publik.

"Saya sudah sadar sejak seminggu lalu dan sekarang saya senang tenaga saya bertambah tiap hari," katanya, seperti dikutip dalam rilis yang dikeluarkan kepolisian.

Sebulan setelah Skripal dan Yulia diracuni di Salisbury, Inggris dan Rusia terlibat dalam perdebatan mengenai pihak mana yang harus bertanggung jawab atas insiden tersebut.



Sumber CNN,AFP
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X