Biografi Tokoh Dunia: Martin Luther King Jr, Tokoh Persamaan Hak Sipil

Kompas.com - 04/04/2018, 18:27 WIB
Marin Luther King Jr bersama salah satu putranya, Martin III dan putrinya Yolanda. CORBIS/MARVIN KONERMarin Luther King Jr bersama salah satu putranya, Martin III dan putrinya Yolanda.

 


Empat tahun berselang, King Jr meraih gelar sarjana sosiologi dan bergabung dengan sekolah seminari teologi Crozer di Pennsylvania. King Jr kemudian melanjutkan studinya pascasarjana di Universitas Boston.

Di tahun 1953, King Jr menikah dengan Coretta Scott dan memiliki empat anak dari pernikahan mereka.

Pada tahun 1955, King Jr merampungkan studinya dan peraih gelar doktoralnya di usia yang masih sangat muda, yakni 25 tahun.

Setahun sebelumnya, King Jr juga resmi mengikuti jejak sang ayah dan menjadi pendeta di Gereja Baptis Dexter Avenue di Montgomery, Alabama.

Gerakan Boikot

Di tahun 1955, Asosiasi Nasional untuk Warga Kulit Berwarna (NAACP), organisasi hak sipil yang memperjuangkan persamaan hak bagi warga kulit hitam dengan kulit putih, melancarkan aksi boikot terhadap jasa bus umum.

Aksi tersebut dipicu peraturan yang mewajibkan warga keturunan Afrika Amerika untuk menyerahkan kursi mereka kepada warga kulit putih di bus.

Baca juga: Menjaga Mimpi Hak Sipil, 50 Tahun Pidato Martin Luther King

Saat itu, seorang warga Afrika Amerika, Rosa Park (42) dihukum denda 10 dollar AS karena tindakannya yang menolak menyerahkan tempat duduknya di bus untuk penumpang warga kulit putih.

King Jr ditunjuk sebagai pemimpin aksi boikot. Dia terpilih karena kemampuannya berbicara di hadapan publik, selain juga demi mendapat pengakuan dari komunitas kulit hitam yang baru diikutinya.

Berkat kemampuannya dalam berbicara, pidato Martin Luther King Jr saat itu berhasil memberi kekuatan baru ke dalam upaya memperjuangkan hak sipil di Alabama.

Namun, selama aksi boikot bus yang berlangsung selama lebih dari satu tahun, membuat warga keturunan Afrika Amerika di Montgomery mendapat tekanan dan intimidasi. Belum lagi harus berjalan ke tempat kerja karena menolak menggunakan bus.

Karena aksi boikot itu pula, tempat tinggal King Jr sempat mendapat serangan dari oknum tak dikenal.

Komunitas warga Afrika Amerika juga mengambil tindakan hukum untuk memperjuangkan hak sipil mereka, melawan undang-undang yang mengatur pemisahan rasial dalam kendaraan umum.

Upaya mereka membuahkan hasil dan peraturan yang memisahkan tempat duduk bagi warga keturunan Afrika Amerika dengan warga kulit putih akhirnya dicabut.

Setelah keberhasilan itu, Martin Luther King Jr bersama sekitar 60 pendeta dan aktivis hak sipil mendirikan Konferensi Kepemimpinan Kristen Selatan (SCLC) untuk memanfaatkan otoritas moral dan menyusun kekuatan gereja-gereja komunitas warga kulit hitam.

Perlawanan Tanpa Kekerasan

Februari 1960, komunitas mahasiswa Afrika Amerika di Greensboro, Carolina Utara, melancarkan aksi menentang aturan pemisahan tempat duduk di kantin dan restoran kota.

Mereka melakukan aksi duduk di kursi yang dikhususkan bagi warga kulit putih dan tetap bertahan saat diminta pindah, membuat para peserta aksi menerima kekerasan fisik maupun verbal.

Mendengar adanya aksi tersebut, Martin Luther King Jr bersama SCLC mendukung para mahasiswa tersebut dengan menekankan agar mereka tetap menggunakan metode protes tanpa kekerasan.

Setelah beberapa bulan melancarkan aksi protes, tepatnya pada Agustus 1960 gerakan tersebut berhasil menghentikan aturan pemisahan tempat duduk berdasarkan warna kulit di 27 kota.

Musim semi 1963, King Jr menggerakkan massa untuk berdemonstrasi damai di pusat kota Birmingham, Alabama dan akhirnya dipenjara. Selama dalam penjara dia menuliskan surat yang menguraikan gambaran perlawanan tanpa kekerasan terhadap rasisme.

Tulis yang kemudian disebut dengan "Surat dari Penjara Birmingham" itu membuatnya kian dikenal.

Pada 28 Agustus tahun yang sama, pidato yang disampaikan Martin Luther King Jr dalam sebuah aksi demonstrasi besar-besaran yang diikuti 200.000 orang di Lincoln Memorial di Washington menjadi momen bersejarah.

Dalam pidato berjudul "I Have a Dream" atau Saya Mempunyai Mimpin, Martin Luther King Jr mengungkapkan keyakinannya bahwa suatu saat setiap manusia di AS akan dapat saling bersaudara tanpa memperhatikan warna kulit.

Halaman:
Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Internasional
Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X