Sebut Kulit Hitam sebagai "Monyet", Rabi Israel Dikecam

Kompas.com - 22/03/2018, 16:56 WIB
Pemuka agama Yahudi, Rabbi Yitzhak Yosef.Flash90/Yonatan Sindel Pemuka agama Yahudi, Rabbi Yitzhak Yosef.

TEL AVIV, KOMPAS.com - Seorang pemuka agama Yahudi di Israel mendapat kecaman dari Liga Anti-Penistaan karena ceramahnya pekan lalu.

Dilaporkan Ynet via The Times of Israel Selasa (20/3/2018), semua berawal ketika Rabi Kepala Yitzhak Yosef memberikan ceramah Sabtu (17/3/2018).

Dalam ceramahnya, Yosef mengatakan tentang makna memberi berkat dalam agama Yahudi. Dia kemudian mengambil contoh orang kulit hitam yang mempunyai orangtua kulit putih di Amerika Serikat (AS).

Baca juga : Rabi AS Rekam Puluhan Wanita Telanjang di Kamar Mandi Sinagoge

Dalam khotbahnya, Yosef memakai kata kushi untuk menyebut orang kulit hitam, dan dia dikabarkan mengambil kata tersebut dari Kitab Talmud.

Dalam bahasa Ibrani modern, kata itu mengandung konotasi negatif. Sebab, kata tersebut mempunyai arti "monyet".

Ini bukan kali pertama Yosef mengutarakan khotbah yang kontroversial. The Times of Israel melaporkan, dia pernah memberikan khotbah di Mei 2017.

Dalam khotbah tersebut, Yosef mengibaratkan perempuan sekuler bertingkah seperti binatang. Sebab, mereka memakai baju yang tidak pantas.

Baca juga : Diplomat Uni Eropa Kutuk Serangan kepada Yahudi di Seluruh Dunia, Tapi...

Dalam kicauannya di Twitter, Liga Anti-Penistaan (ADL) menegaskan tidak bisa menerima khotbah yang dibawakan oleh Yosef. "Komentarnya benar-benar rasis," tutur ADL.



Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

Inilah 7 Fakta Menarik Ketegangan AS dan Iran

Inilah 7 Fakta Menarik Ketegangan AS dan Iran

Internasional
Korut Peringatkan Seoul Tak Campur Tangan Pembicaraan dengan AS

Korut Peringatkan Seoul Tak Campur Tangan Pembicaraan dengan AS

Internasional
Ayah dan Anak Migran Tewas Tenggelam, Trump Salahkan Demokrat

Ayah dan Anak Migran Tewas Tenggelam, Trump Salahkan Demokrat

Internasional
Pasca ISIS Kalah, Terorisme Jadi Ancaman Utama Asia Tenggara

Pasca ISIS Kalah, Terorisme Jadi Ancaman Utama Asia Tenggara

Internasional
Gunung Ulawun di Papua Nugini Muntahkan Lava, 5.000 Orang Dievakuasi

Gunung Ulawun di Papua Nugini Muntahkan Lava, 5.000 Orang Dievakuasi

Internasional
Antara Trump dan Kim Jong Un Sudah Saling Bertukar 12 Surat

Antara Trump dan Kim Jong Un Sudah Saling Bertukar 12 Surat

Internasional
Hari Ini dalam Sejarah: Perjalanan Keliling Dunia Melalui Lautan Seorang Diri

Hari Ini dalam Sejarah: Perjalanan Keliling Dunia Melalui Lautan Seorang Diri

Internasional
Seorang Mahasiswa asal Australia Dikhawatirkan Ditahan di Korea Utara

Seorang Mahasiswa asal Australia Dikhawatirkan Ditahan di Korea Utara

Internasional
'Candy Bomber', Saat AS Berupaya Menarik Hati Warga Jerman akibat Blokade Uni Soviet

"Candy Bomber", Saat AS Berupaya Menarik Hati Warga Jerman akibat Blokade Uni Soviet

Internasional
Pemerintah Venezuela Klaim Gagalkan Upaya Pembunuhan Presiden Maduro

Pemerintah Venezuela Klaim Gagalkan Upaya Pembunuhan Presiden Maduro

Internasional
Ditanya Rencana Pembicaraan dengan Putin, Trump: Bukan Urusan Anda

Ditanya Rencana Pembicaraan dengan Putin, Trump: Bukan Urusan Anda

Internasional
Pangeran William Mengaku Tak Keberatan Jika Anaknya Menjadi Gay

Pangeran William Mengaku Tak Keberatan Jika Anaknya Menjadi Gay

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] Kisah Joanna Paldini Diburu ISIS | Anak-anak Dimasukkan Plastik untuk ke Sekolah

[POPULER INTERNASIONAL] Kisah Joanna Paldini Diburu ISIS | Anak-anak Dimasukkan Plastik untuk ke Sekolah

Internasional
Permintaan Terakhir Nenek 93 Tahun Ini: Ditangkap Polisi

Permintaan Terakhir Nenek 93 Tahun Ini: Ditangkap Polisi

Internasional
2020, Negara Bagian Australia Ini Larang Ponsel di Sekolah Negeri

2020, Negara Bagian Australia Ini Larang Ponsel di Sekolah Negeri

Internasional

Close Ads X