Kompas.com - 19/03/2018, 08:50 WIB

TATHRA, KOMPAS.com - Lebih dari 70 rumah dan bangunan lainnya di kota Tathra, pantai selatan New South Wales, Australia, musnah dilalap api pada Minggu (19/3/2018).

Selain itu, empat orang warga setempat harus mendapat perawatan akibat menghirup asap dan seorang relawan Rural Fire Service (RFS) terluka. Namun, sejauh ini belum ada laporan orang hilang.

Sekitar 150 petugas pemadam kebakaran bekerja sepanjang malam mengatasi kobaran api.

Kobaran api yang membakar lahan seluas 1.070 hektar telah diturunkan status bahayanya. Sementara, RFS menyatakan api telah dapat dikendalikan.

Baca juga : Kebakaran Hutan di India, 9 Pendaki Tewas dan 18 Luka-luka

Tim mulai memeriksa dampak kebakaran pagi ini, dan menemukan menara pemancar telepon jatuh dan toko-toko serta rumah rusak atau hancur.

"Tim pemantau kerusakan bangunan akan meninjau lokasi dan hal itu akan melibatkan proses pemeriksaan dari jalan ke jalan, rumah ke rumah," kata Paul Best dari RFS.

RFS memperingatkan belum aman bagi warga untuk kembali ke rumahnya karena masih adanya bahaya seperti pohon tumbang dan tiang listrik.

"Masih sangat berbahaya bagi warga saat ini. Kami meminta warga tetap berada di luar kota Tathra saat petugas pemadam kebakaran menjalankan pekerjaan mereka," kata Best.

Api berkobar cepat

Wakil komisaris RFS Rob Rogers menjelaskan, api dengan cepat berkobar tak terkendali kemarin siang.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.