Genap 5 Tahun Menjabat, Ini 5 Keputusan Penting Paus Fransiskus Halaman 1 - Kompas.com

Genap 5 Tahun Menjabat, Ini 5 Keputusan Penting Paus Fransiskus

Kompas.com - 13/03/2018, 19:12 WIB
Paus Fransiskus melambai ke kerumunan selama audiensi umum mingguan di Lapangan Santo Petrus, Vatikan, pada Rabu (24/1/2018).AFP/Andreas Solaro Paus Fransiskus melambai ke kerumunan selama audiensi umum mingguan di Lapangan Santo Petrus, Vatikan, pada Rabu (24/1/2018).

VATICAN CITY, KOMPAS.com - Hari ini Selasa (13/3/2018), genap lima tahun Jorge Maria Bergoglio mengambil nama Fransiskus, dan menerima tugas sebagai Pemimpin Gereja Katolik Roma.

Paus pertama yang berasal dari Amerika Latin tersebut telah membuat beberapa keputusan penting dan sering menjadi sorotan.

Dilansir beberapa sumber, berikut adalah lima keputusan yang dilakukan paus berusia 81 tahun tersebut selama lima tahun menjabat:

Baca juga : Hari Ini dalam Sejarah: Paus Fransiskus Resmi Pimpin Gereja Katolik

Paus Fransiskus bertemu dengan Presiden Kuba Raul Castro dalam pertemuan tertutup di Vatikan, 10 Mei 2015.AP Paus Fransiskus bertemu dengan Presiden Kuba Raul Castro dalam pertemuan tertutup di Vatikan, 10 Mei 2015.

1. Memulihkan Hubungan Kuba dan AS
Paus Fransiskus menjadi sosok penting akan negosiasi rahasia yang dilakukan antara Amerika Serikat (AS) dengan Kuba sepanjang Desember 2014.

Vatikan dalam keterangan resminya saat itu berujar, Fransiskus secara pribadi memediasi kedua pihak, dan menjadi tuan rumah bagi delegasi kedua negara.

Langkah tersebut, diwartakan Beliefnet.com, berujung positif. Pada 14 April 2015, AS mengumumkan bakal mencabut Kuba dari daftar negara teroris.

Pengumuman itu kemudian terkonfirmasi saat 29 Mei 2015. Kedua negara melakukan pertukaran tawanan, dan mengakhiri ketegangan selama lima dekade terakhir.

Pemimpin Kuba, Raul Castro secara khusus berterima kasih kepada Fransiskus yang telah membantu mencairkan ketegangan di antara dua negara.

Baca juga : Castro Berterima Kasih kepada Paus atas Upaya Rekonsiliasi dengan AS

Paus Fransiskus (paling kanan) berdoa bersama para pengungsi Rohingya di Dhaka, Bangladesh. Untuk pertama kalinya, paus 80 tahun mengucapkan Rohingya setelah selama empat hari terakhir tidak mengatakannya di Myanmar (1/12/2017).MUNIR UZ ZAMAN/AFP Paus Fransiskus (paling kanan) berdoa bersama para pengungsi Rohingya di Dhaka, Bangladesh. Untuk pertama kalinya, paus 80 tahun mengucapkan Rohingya setelah selama empat hari terakhir tidak mengatakannya di Myanmar (1/12/2017).

2. Mengucapkan Kata " Rohingya"
Paus Fransiskus mengucapkan kata "Rohingya" ketika menerima perwakilan pengungsi itu di Dhaka, Bangladesh, pada 1 Desember 2017.

"Hari ini, kehadiran Tuhan juga berada dalam diri rakyat Rohingya," ujar Fransiskus dalam doa bersama para pengungsi.

Itu merupakan pertama kalinya Fransiskus mengucapkan "Rohingya" sejak menggelar kunjungan ke Myanmar dan Bangladesh pada 27 November 2017.

Di Myanmar, paus ke-266 dalam sejarah gereja Katolik tersebut mengganti "Rohingya" dengan "tragedi kemanusiaan yang tengah terjadi di Myanmar".

Sebelum bertolak ke Myanmar, Fransiskus telah mendapat masukan untuk tidak menyebut Rohingya karena dikhawatirkan bakal memunculkan sentimen negatif.

Bagi masyarakat Myanmar, Rohingya dipandang sebagai "Bengalis", alias imigran gelap dari Bangladesh.

Baca juga : Akhirnya, Paus Fransiskus Ucapkan Rohingya

3. Reformasi Bank Vatikan
Di saat usia jabatannya masih satu tahun, Paus Fransiskus melakukan langkah yang berani dengan merombak Karya Keagamaan, atau yang lebih dikenal dengan Bank Vatikan.

Pada 15 Januari 2014, Fransiskus mengganti empat dari lima kardinal yang menduduki jabatan sebagai komisaris bank.

Selain itu, pada Juni 2014, dia memutuskan untuk memberhentikan seluruh anggota dewan regulator keuangan Vatikan.

Langkah tersebut diambil setelah pada masa kepemimpinan Paus Benediktus XVI, Bank Vatikan diduga melakukan praktik korupsi dan pencucian uang.

Salah satu pejabat yang dilengserkan, Kardinal Tarcisio Bertone dianggap lemah dalam pengawasan yang memungkinkan terjadinya skandal keuangan.

"Saya bakal menutup bank tersebut jika reformasi yang dijalankan tidak membuahkan hasil, atau terlalu sulit ditangani," kata Fransiskus saat itu.

Baca juga : Paus Fransiskus Pecat Empat Kardinal Komisaris Bank Vatikan


Page:
Komentar

Terkini Lainnya


Close Ads X