Cerita Antoni, Difabel Asal Indonesia yang Menempuh S-3 di Australia - Kompas.com

Cerita Antoni, Difabel Asal Indonesia yang Menempuh S-3 di Australia

Kompas.com - 13/03/2018, 11:34 WIB
Antoni Saputra saat ini sedang menyelesaikan jenjang S3 di Universitas New South Wales, Australia.Dok Pribadi Antoni Saputra Antoni Saputra saat ini sedang menyelesaikan jenjang S3 di Universitas New South Wales, Australia.

 

SYDNEY, KOMPAS.com — Keterbatasan fisik tidak menjadi halangan untuk meraih prestasi. Prinsip ini benar-benar dipegang oleh Antoni Saputra.

Dia terlahir sebagai difabel jenis physical impairment dengan specific congenital muscular dystrophy. "Saya hanya bisa menggerakkan kepala dan gerakan jari yang terbatas," ujar Antoni.

Meski begitu, Antoni tidak menjadikan keterbatasannya sebagai penghalang. Sejak jenjang S-1 hingga S-3, dia langganan meraih beasiswa.

Ketika S-1, Antoni berkuliah di Universitas Andalas, Padang, dengan beasiswa Bung Hatta. Kemudian S-2 dia menempuhnya di Griffith University Queensland dengan beasiswa disability package Australia Award dari Pemerintah Australia.

Lalu pada jenjang doktoral, pria kelahiran Bukittinggi tersebut berkuliah di University of New South Wales, Sydney, dengan beasiswa dari Lembaga Pengelola Dana Pendidikan (LPDP).

Baca juga: Abelia, Pelajar Indonesia Peraih 12 Beasiswa ke Luar Negeri Berbagi Rahasia

Antoni berkata, dia ingin maju di pendidikan. "Saya bukan orang yang suka melakukan sesuatu setengah-setengah. Saya harus menjalankannya semaksimal mungkin," paparnya.

Semua perjuangan yang dilaluinya memberikan tantangan tersendiri, khususnya ketika S-1, kampusnya tidak mempunyai akses untuk difabel seperti dirinya.

"Untungnya, saya mendapatkan banyak teman yang mau membantu. Mereka membopong saya di atas kursi roda, naik turun tangga ke ruang kuliah," kenang Antoni.

Kebaikan teman-temannya acap dibalas dengan dia mengajari mereka seputar materi perkuliahan. Tantangan selanjutnya saat menempuh S-2 adalah meyakinkan orangtuanya.

Antoni terutama harus meyakinkan sang ibu yang begitu khawatir dengan tinggal jauh meski dia ditemani ayahnya, Effendi.

Kondisi Antoni memang tidak memungkinkan melakukan kegiatan sehari-hari sendirian meski di kampus terdapat akomodasi berupa teknologi di berbagai fasilitas umum dan moda transportasi bagi penyandang disabilitas.

Menginjak S-3, bantuan yang didapatkan Antoni kini tidak hanya dari ayahnya, tetapi juga sang istri, Yuki Melani. Antoni mengaku mengenal Yuki lewat media sosial. Mereka berdua memutuskan menikah pada 2011.

Antoni melanjutkan, ketika dia sudah merampungkan program doktoralnya, Antoni bakal kembali ke Padang dan mengabdi sebagai staf di Dinas Sosial.

Ada kisah menarik bagaimana Antoni bisa menjabat sebagai abdi negara. Saat masih kuliah S-1, dia membuka les bahasa Inggris dengan uang bulanan hanya Rp 5.000.

Salah satu orangtua murid kemudian memberi tahu ada program Wali Kota Padang untuk mempekerjakan difabel di pemerintah kota.

Antoni mengiyakan tawaran tersebut karena ingin menunjukkan, penyandang disabilitas juga bisa bekerja di bidang lain.

"Ada justifikasi yang beredar, pengguna kursi roda cocoknya jaga warung atau reparasi elektronik, tukang pijat, dan lainnya," beber Antoni yang berangkat dari pegawai honorer kemudian diangkat tujuh tahun berselang itu.

Selain itu, Antoni bermimpi untuk membangun pusat penelitian disabilitas di Indonesia. Dalam pandangannya, Indonesia sebenarnya sudah banyak kemajuan untuk pemenuhan dan perlindungan hak difabel.

Namun, kondisi masyarakat difabel di Indonesia, terutama dari kalangan akar rumput, masih jauh dari apa yang disebut dalam ungkapan living a good life.

Kaum difabel di Indonesia masih harus berpikir sendiri bagaimana caranya bisa terus berjuang di tengah lingkungan dan masyarakat yang masih memandang dengan sebelah mata.

"Implementasi Undang-Undang Nomor 8 Tahun 2016 tentang Penyandang Disabilitas secara serius itu perlu. Mereka harus dilibatkan secara aktif dalam berbagai jenjang pembangunan di Indonesia," tukas Antoni.

Baca juga: Perjuangkan Hak Pilih Difabel, Penyandang Tunanetra Daftar Komisioner KPU


Terkini Lainnya

Polisi Pastikan 4 Peluru yang Ditemukan di Gedung DPR Berasal dari Senjata yang Sama

Polisi Pastikan 4 Peluru yang Ditemukan di Gedung DPR Berasal dari Senjata yang Sama

Megapolitan
Ini 5 Formasi CPNS di Kemenag dengan Persaingan Terketat

Ini 5 Formasi CPNS di Kemenag dengan Persaingan Terketat

Nasional
Tak Kerjakan Tugas Matematika, Siswa SD Ditampar Guru hingga Hidung Berdarah

Tak Kerjakan Tugas Matematika, Siswa SD Ditampar Guru hingga Hidung Berdarah

Regional
Catatan Kecil untuk KPK...

Catatan Kecil untuk KPK...

Nasional
Bawaslu DKI Kembali Gelar Sidang Penyampaian Laporan Videotron Kampanye Jokowi-Ma'ruf

Bawaslu DKI Kembali Gelar Sidang Penyampaian Laporan Videotron Kampanye Jokowi-Ma'ruf

Megapolitan
Venera 4, Wahana Luar Angkasa Uni Soviet yang Mendarat di Venus...

Venera 4, Wahana Luar Angkasa Uni Soviet yang Mendarat di Venus...

Internasional
Terekam CCTV Mengutil Barang di Supermarket, 4 Orang Diamankan Polisi

Terekam CCTV Mengutil Barang di Supermarket, 4 Orang Diamankan Polisi

Regional
Sambil Kemudikan Mobil Aurus, Putin Pamer Sirkuit F1 ke Presiden Mesir

Sambil Kemudikan Mobil Aurus, Putin Pamer Sirkuit F1 ke Presiden Mesir

Internasional
Polemik Pengosongan Lahan Kebon Sayur Ciracas...

Polemik Pengosongan Lahan Kebon Sayur Ciracas...

Megapolitan
Puan Yakin Transfer Dana Bantuan Korban Gempa Lombok Berjalan Cepat

Puan Yakin Transfer Dana Bantuan Korban Gempa Lombok Berjalan Cepat

Nasional
Reka Ulang Pembunuhan, Ayah Pelaku Tolak Lakukan Adegan karena Merasa Tak Telibat

Reka Ulang Pembunuhan, Ayah Pelaku Tolak Lakukan Adegan karena Merasa Tak Telibat

Regional
Muncul Asap di Kabin, Pesawat Melania Trump Terpaksa Putar Balik

Muncul Asap di Kabin, Pesawat Melania Trump Terpaksa Putar Balik

Internasional
Soal Salam Satu Jari, Tim Prabowo-Sandi Akan Laporkan Luhut dan Sri Mulyani ke Bawaslu

Soal Salam Satu Jari, Tim Prabowo-Sandi Akan Laporkan Luhut dan Sri Mulyani ke Bawaslu

Nasional
Digerebek Polisi, Pencuri Kandang Anjing Nekat Lompat dari Atap

Digerebek Polisi, Pencuri Kandang Anjing Nekat Lompat dari Atap

Regional
51 Truk Sampah DKI Jakarta Sudah Dilepas Dishub Bekasi

51 Truk Sampah DKI Jakarta Sudah Dilepas Dishub Bekasi

Megapolitan
Close Ads X