Putin: Pemilu AS Diintervensi, Mengapa Saya Peduli?

Kompas.com - 10/03/2018, 12:36 WIB
Presiden AS Donald Trump bertemu dengan Presiden Rusia Vladimir Putin di KTT APEC di Danang, Vietnam. Mikhail KLIMENTYEV / SPUTNIK / AFP Presiden AS Donald Trump bertemu dengan Presiden Rusia Vladimir Putin di KTT APEC di Danang, Vietnam.

MOSKWA, KOMPAS.com - Presiden Rusia Vladimir Putin bersikap tak acuh dengan isu negaranya melakukan intervensi pemilu presiden di Amerika Serikat ( AS).

Dalam wawancara dengan NBC Jumat (9/3/2018), seperti dilansir AFP, Putin mendapat pertanyaan tentang rumor Rusia menjadi aktor yang memenangkan Donald Trump.

Penasihat Khusus Robert Mueller memimpin penyelidikan untuk membuktikan dugaan kalau kampanye Trump mendapat banyak bantuan dari Kremlin.

"Mengapa Anda memutuskan kalau otoritas Rusia, termasuk saya di dalamnya, memberi izin untuk melakukan hal demikian?" tanya Putin.

Mantan agen dinas rahasia Uni Soviet (KGB) itu mengaku tak peduli jika ternyata ada warganya yang memang melakukan intervensi.

Baca juga : Kasus Pemilu 2016, AS Lansir Daftar Putin

Putin menjelaskan, ada sekitar 146 juta warga Negeri "Beruang Merah". Tentu tidak mungkin untuk memantau mereka semua.

"Saya tidak peduli jika ada yang melakukannya. Sebab, mereka tidak merepresentasikan tujuan negara Rusia," kata Putin.

Presiden 65 tahun itu kemudian menyoroti laporan setebal 37 halaman dari Mueller yang menyebut memang ada keterlibatan Rusia dalam Pilpres 2016.

Laporan itu kemudian Kementerian Keuangan AS menerbitkan daftar para pejabat maupun politisi Rusia yang bakal dikenai sanksi.

Daftar itu dikenal dengan "Daftar Putin". Sebab, terdapat 210 orang pengusaha dan politisi yang dekat dengan Putin.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Sumber AFP
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X