Buntut Konflik Sektarian, Sri Lanka Blokir Media Sosial

Kompas.com - 07/03/2018, 20:44 WIB
Kota Kandy yang menjadi pusat kerusuha sektarian di Sri Lanka. WikipediaKota Kandy yang menjadi pusat kerusuha sektarian di Sri Lanka.

KOLOMBO, KOMPAS.com - Pemerintah Sri Lanka mengumumkan bakal memblokir sementara akses ke media sosial setelah mereka menyatakan kondisi darurat.

Kondisi darurat diumumkan pasca-terjadinya kerusuhan sektarian di Kandy, daerah yang dikenal dengan kebun teh dan peninggalan Buddha.

Dikabarkan oleh Russian Today Rabu (7/2/2018), Komisi Pembuat Peraturan Telekomunikasi (TRC) Sri Lanka memutuskan untuk menutup akses ke semua media sosial seperti Facebook atau WhatsApp.

Alasannya, mereka menemukan sebuah unggahan di Facebook yang berisi ajakan untuk menyerang kelompok tertentu.

Baca juga : Kondisi Darurat Ditetapkan di Sri Lanka Menyusul Kerusuhan Sektarian

"Akses menuju media sosial bakal dibekukan hingga pemberitahuan lebih lanjut," ujar TRC dalam pernyataan resmi dilansir Lanka Business.

Diberitakan oleh Reuters yang mengutip seorang sumber internal Kolombo, blokir tersebut bakal berlangsung selama 72 jam ke depan.

Sebelumnya, kerusuhan pecah di Kandy Senin (5/3/2018) setelah seorang pria etnis Sinhala tewas dikeroyok sekelompok orang pekan lalu.

Pria yang tewas itu kebetulan beragama Buddha yang dipeluk tiga perempat dari 21 juta warga Sri Lanka. Sementara 10 persen warga negeri itu memeluk agama Islam.

Kerusuhan itu mengakibatkan puluhan rumah, tempat usaha, dan rumah ibadah warga Muslim Sri Lanka rusak berat.

Polisi yang berusaha memulihkan kondisi telah menangkap puluhan orang dan kini menggelar penyelidikan terkait insiden di Kandy.

Pekan lalu kerusuhan sektarian juga terjadi di wilayah timur Sri Lanka setelah seorang juru masak beragama Islam dituduh memasukkan obat-obatan kontrasepsi ke dalam makanan yang dijual kepada warga Sinhala.

Pemerintah menepis isu tersebut sebagai sebuah tuduhan tak berdasar dan memerintahkan penangkapan para perusuh.

Baca juga : Gym di Sri Lanka Pasang Iklan yang Dianggap Seksis

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Salah Buat Berita, Jurnalis China Ini Dimaafkan Netizen Setelah Fotonya Beredar

Salah Buat Berita, Jurnalis China Ini Dimaafkan Netizen Setelah Fotonya Beredar

Internasional
Diselundupkan ke AS, Warga China Dimasukkan Dalam Mesin Cuci

Diselundupkan ke AS, Warga China Dimasukkan Dalam Mesin Cuci

Internasional
Ratusan Pengacara Serang Rumah Sakit di Pakistan, 3 Pasien Meninggal

Ratusan Pengacara Serang Rumah Sakit di Pakistan, 3 Pasien Meninggal

Internasional
Pria Uganda Mengaku Bisa Bunuh Nyamuk dengan Kentut, Ini Faktanya

Pria Uganda Mengaku Bisa Bunuh Nyamuk dengan Kentut, Ini Faktanya

Internasional
Pria Thailand Kisahkan Cacing Pita Diduga Sepanjang 10 Meter Keluar dari Anus Saat BAB

Pria Thailand Kisahkan Cacing Pita Diduga Sepanjang 10 Meter Keluar dari Anus Saat BAB

Internasional
Menang Telak di Pemilu Inggris, Apa Resep Kemenangan Boris Johnson?

Menang Telak di Pemilu Inggris, Apa Resep Kemenangan Boris Johnson?

Internasional
Keluarga Gajah Terekam Menginvasi Hotel di Zambia untuk Sarapan

Keluarga Gajah Terekam Menginvasi Hotel di Zambia untuk Sarapan

Internasional
Trump Kritik Greta Thunberg: Pergilah Menonton Film Bersama Teman!

Trump Kritik Greta Thunberg: Pergilah Menonton Film Bersama Teman!

Internasional
Perdana Menteri Boris Johnson Raih Kursi Mayoritas di Pemilu Inggris

Perdana Menteri Boris Johnson Raih Kursi Mayoritas di Pemilu Inggris

Internasional
Myanmar Dituduh Genosida Rohingya, Ini Peringatan Aung San Suu Kyi

Myanmar Dituduh Genosida Rohingya, Ini Peringatan Aung San Suu Kyi

Internasional
AS Uji Coba Rudal Balistik ke Samudra Pasifik

AS Uji Coba Rudal Balistik ke Samudra Pasifik

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] AU AS Unggul dari Rusia dan China | Bocah Tendang Mobil yang Tabrak Ibunya

[POPULER INTERNASIONAL] AU AS Unggul dari Rusia dan China | Bocah Tendang Mobil yang Tabrak Ibunya

Internasional
Studi: Angkatan Udara AS Unggul Jauh dari Rusia dan China

Studi: Angkatan Udara AS Unggul Jauh dari Rusia dan China

Internasional
Satu-satunya Kapal Induk Milik Rusia Terbakar

Satu-satunya Kapal Induk Milik Rusia Terbakar

Internasional
Pemerintahan Baru Gagal Terbentuk, Israel Bakal Gelar Pemilu Ketiga dalam Setahun

Pemerintahan Baru Gagal Terbentuk, Israel Bakal Gelar Pemilu Ketiga dalam Setahun

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X