Myanmar Tangkap Mantan Anggota Parlemen Etnis Rohingya

Kompas.com - 05/03/2018, 08:24 WIB
Penjaga perbatasan Myanmar berjaga di luar Maungdaw, Rakhine, tempat di dekat akan dibangunnya pusat transit pengungsi dalam proses pemulangan Rohingya. Cape Diamond/ AFPPenjaga perbatasan Myanmar berjaga di luar Maungdaw, Rakhine, tempat di dekat akan dibangunnya pusat transit pengungsi dalam proses pemulangan Rohingya.

YANGON, KOMPAS.com - Pemerintah Myanmar menangkap mantan anggota Parlemen Rohingya atas tuduhan telah membiayai kelompok militer dari etnis Rohingya atau Tentara Pembebasan Rohingya Arakan (ARSA).

Aung Zaw Win, seorang taipan properti dan mantan anggota parlemen Partai Uni Solidaritas dan Pengembangan, ditangkap di bandara internasional Yangon pada Rabu pekan lalu.

The Guardian pada Minggu (4/3/2018) melaporkan, dia ditangkap ketika hendak berangkat untuk perjalanan bisnis ke Bangkok, Thailand.

Aung Zaw Win kini berada dalam tahanan kantor polisi Mingaladon, dekat bandara Yangon. Kendati sudah ditahan selama lima hari, namun dia dilaporkan belum juga diinterogasi.

Baca juga : Pemerintah Myanmar Diduga Hancurkan Kuburan Massal Rohingya

Aktivis Rohingya Nay San Lwin mengatakan, pemerintah dan militer Myanmar telah mengirimkan sinyal ancaman kepada semua warga Rohingya yang tinggal dan bekerja di Yangon.

"Mereka ingin menghancurkan seluruh komunitas Rohingya, tidak hanya di Rakhine saja," katanya.

Aung Zaw Win merupakan salah satu pengusaha Rohingya yang paling menonjol di Myanmar. Dia memiliki kerajaan properti yang luas, termasuk hotel di Yangon dan Naypyidaw, serta banyak perusahaan konstruksi.

Dia juga anggota parlemen untuk Maungdaw di Rakhine hingga 2015.

Penangkapan Aung Zaw Win mengejutkan banyak orang, sebab dia dikenal mempunyai hubungan dekat dengan militer.

Baca juga : Myanmar Siap Terima Kembali Pengungsi Muslim Rohingya dari Bangladesh

Keterlibatannya dalam dunia politik terutama untuk tujuan bisnis. Dia selalu menghindari pernyataan politis mengenai nasib warga etnis Rohingya lainnya di Myanmar.

Saat menjabat sebagai anggota parlemen, dia menjadi salah satu dari mereka yang menekan komunitas Rohingya untuk menerima identitas Bengali.

Identitas Bengali merupakan gagasan yang menyatakan etnis Rohingya bukan penduduk asli Myanmar, melainkan imigran dari Bangladesh.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kasus 2 Remaja Tewas Ditabrak Mobil di Jakarta, Bagaimana Hukum Penggunaan Skuter Listrik di Negara Lain?

Kasus 2 Remaja Tewas Ditabrak Mobil di Jakarta, Bagaimana Hukum Penggunaan Skuter Listrik di Negara Lain?

Internasional
Lakukan Pelecehan Seksual, Pelaku Malah Salahkan Korban

Lakukan Pelecehan Seksual, Pelaku Malah Salahkan Korban

Internasional
Tukang Pijat asal Indonesia Dirampok dan Diperkosa, Polisi Malaysia Tangkap Pria 31 Tahun

Tukang Pijat asal Indonesia Dirampok dan Diperkosa, Polisi Malaysia Tangkap Pria 31 Tahun

Internasional
Bayi 2 Tahun di Toronto Tewas Setelah Kejatuhan AC

Bayi 2 Tahun di Toronto Tewas Setelah Kejatuhan AC

Internasional
Mantan Presiden Bolivia Evo Morales Mengaku Kepalanya Dihargai Rp 703 Juta

Mantan Presiden Bolivia Evo Morales Mengaku Kepalanya Dihargai Rp 703 Juta

Internasional
Pemadam Kebakaran Hutan Australia Kirim Pesan Menyentuh ke Pemilik Rumah yang Mereka Selamatkan

Pemadam Kebakaran Hutan Australia Kirim Pesan Menyentuh ke Pemilik Rumah yang Mereka Selamatkan

Internasional
Dokter Keluarkan Potongan Kertas yang Masuk di Mata Gadis 7 Tahun Ini

Dokter Keluarkan Potongan Kertas yang Masuk di Mata Gadis 7 Tahun Ini

Internasional
Meski Hamil 14 Pekan, Wanita Ini Berjibaku Padamkan Kebakaran Hutan Australia

Meski Hamil 14 Pekan, Wanita Ini Berjibaku Padamkan Kebakaran Hutan Australia

Internasional
Dunia Internasional Puji Cara Indonesia Perlakukan Napi Teroris

Dunia Internasional Puji Cara Indonesia Perlakukan Napi Teroris

Internasional
Sungai di Korea Selatan Berubah Merah karena Terkena Darah Babi

Sungai di Korea Selatan Berubah Merah karena Terkena Darah Babi

Internasional
Venesia Dilanda Banjir akibat Gelombang Pasang Tertinggi dalam 50 Tahun Terakhir

Venesia Dilanda Banjir akibat Gelombang Pasang Tertinggi dalam 50 Tahun Terakhir

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] Bocah 10 Tahun Hamil Diperkosa Kakak | Penyebab Pria Hong Kong Dibakar Hidup-hidup

[POPULER INTERNASIONAL] Bocah 10 Tahun Hamil Diperkosa Kakak | Penyebab Pria Hong Kong Dibakar Hidup-hidup

Internasional
Guru di AS Ini Terekam Pukul Murid Berkebutuhan Khusus hingga Tersungkur

Guru di AS Ini Terekam Pukul Murid Berkebutuhan Khusus hingga Tersungkur

Internasional
Pria Ini Ditangkap dan Diborgol karena Makan Sandwich Saat Menunggu Kereta

Pria Ini Ditangkap dan Diborgol karena Makan Sandwich Saat Menunggu Kereta

Internasional
Kucing Pahlawan Ini Selamatkan Bayi 1 Tahun Sebelum Jatuh dari Tangga

Kucing Pahlawan Ini Selamatkan Bayi 1 Tahun Sebelum Jatuh dari Tangga

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X