Kompas.com - 27/02/2018, 23:06 WIB

ZURICH, KOMPAS.com - Terakhir kali Swiss mengalami insiden penembakan massal adalah saat 27 September 2001 di Zug.

Saat itu, seorang pria bernama Friedrich Leibacher menyerang parlemen lokal di sana, dan menewaskan 14 orang sebelum menembak dirinya sendiri.

Sejak kejadian tersebut, Swiss tidak lagi mengalami kasus serupa. Padahal, kepemilikan senjata di sana tergolong tinggi.

Dari total populasi 8,3 juta orang, terdapat dua juta orang yang tercatat mempunyai senjata api.

Namun, pada 2016, kepolisian hanya mencatat terdapat 47 kasus percobaan pembunuhan menggunakan senjata.

Begitu sedikitnya kasus pembunuhan di sana membuat Asosiasi Senapan Amerika Serikat (NRA) menjadikan Swiss sebagai contoh untuk menentang aturan pembatasan senjata.

Aturan tersebut muncul pasca-penembakan massal di SMA Marjory Stoneman Douglas yang menewaskan 17 orang.

Dilansir Business Insider via The Independent Selasa (27/2/2018), terdapat beberapa faktor yang membuat Swiss sepi dari kasus penembakan massal.

Baca juga : Di Swiss, Dilarang Merebus Lobster Hidup-hidup

1. Terdapat Kejuaraan Menembak
Orang Swiss dilaporkan begitu terobsesi akan cara menembak yang benar. Karena itu, muncul turnamen sebagai sarana untuk mengasah kemampuan mereka.

Zurich Knabenschiessen, berarti Turnamen Menembak Anak Laki-laki, adalah turnamen tahunan yang mulai ada sejak 1600 silam, dan diadakan setiap September.

Turnamen tersebut diikuti peserta dari usia 13-17 tahun. Adapun perempuan mulai diizinkan berpartisipasi sejak 1991.

Para peserta mempertontonkan kebolehan menembak menggunakan SIG SG550 yang merupakan senapan reguler militer Swiss.

Akurasi menjadi penilaian utama. Pemenangnya bakal menerima gelar Schutzenkonig, atau Raja/Ratu Penembak Jitu.

2. Swiss adalah Negara Netral Selama 200 Tahun
Bagi orang Swiss, kepemilikan senjata adalah sebuah tugas patriotik untuk mempertahankan tanah air mereka.

Karena itu, alih-alih menyerang warga sendiri, para tentara mengambil peran dalam berbagai misi perdamaian di seluruh dunia.

Selain itu, pendirian Swiss sebagai negara netral juga menjadi faktor penentu lain. Sejak 1815, Swiss tidak pernah terlibat dalam konflik internasional.

Baca juga : Ditinggal Ibunya Saat Bayi, Pria India Ini Jadi Anggota DPR Swiss

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.