Kompas.com - 23/02/2018, 11:25 WIB

WASHINGTON DC, KOMPAS.com — Asosiasi Senapan Amerika Serikat (NRA) memberi solusi agar setiap warga bisa membeli senjata sebagai mekanisme pertahanan diri.

Solusi tersebut diberikan setelah terjadinya penembakan massal di SMA Marjory Stoneman Douglas, Florida, Rabu (14/2/2018).

Wakil Ketua NRA Wayne LaPierre mengkritik masyarakat yang menginginkan adanya aturan pembatasan senjata api.

Seperti dikutip AFP, Jumat (23/2/2018), LaPierre menyebut desakan itu sebagai "politisasi tragedi yang memalukan".

"Mereka membenci NRA. Mereka membenci Amandemen Kedua. Mereka membenci kebebasan orang lain," kecam LaPierre.

Baca juga: Ketika Trump Mendengarkan Curhat Orangtua Korban Penembakan di Sekolah

"Untuk menghentikan orang jahat bersenjata, dibutuhkan orang baik yang juga bersenjata," lanjut LaPierre kembali.

Presiden AS Donald Trump juga mendukung ucapan LaPierre dalam sesi dengar pendapat kedua di Gedung Putih, Kamis (22/2/2018).

Dalam pertemuan itu, Trump mengatakan, dirinya mempunyai keinginan menyebarkan lebih banyak senjata di sekolah.

Antara lain dengan menawarkan senjata kepada guru. Namun, dia menyangkal bakal meminta seluruh guru membeli senjata api.

Dalam kicauannya di Twitter, seperti dilansir Sky News, Trump berkata bahwa senjata bakal digunakan guru yang mempunyai kemahiran.

Halaman:


Video Pilihan

Sumber Sky,AFP
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.