Kompas.com - 22/02/2018, 19:06 WIB
Yevgeny Alikov pernah ikut bertempur di Ukraina sebelum berangkat ke Suriah. BBC IndonesiaYevgeny Alikov pernah ikut bertempur di Ukraina sebelum berangkat ke Suriah.

MOSKWA, KOMPAS.com - Kematian sejumlah petempur asal Rusia di Suriah pada 7 Februari lalu mengungkap adanya aksi kelompok tentara bayaran di negara Timur Tengah tersebut.

Beberapa laporan menyebutkan lebih dari 100 warga Rusia tewas dalam satu pertempuran, namun secara resmi dinyatakan hanya "puluhan" warga Rusia tewas atau cedera.

BBC Rusia menyelidiki lika liku tentara bayaran Rusia yang bertempur di Suriah.

Pada September lalu, Nina Atyusheva menerima sebuah panggilan telepon yang mengabarkan bahwa putranya, Yevgeny Alikov, tewas di Suriah.

Baca juga : Pangkalan Militer Rusia di Suriah Jadi Sasaran Serangan Drone

Sepekan kemudian, seorang pria tiba di rumah Nina yang terletak di kota kecil Severoonezhsk.

Dia sengaja berkendara sejauh 2.100 kilometer ke kota di wilayah utara Rusia itu demi membawa peti mati jenazah Yevgeny yang oleh Nina disebut "bocah cilik".

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Bersama peti mati, pria itu juga membawa uang jaminan kematian sebanyak 5 juta rubel (Rp 1,2 miliar). Tumpukan uang dalam pecahan 5.000 rubel itu dia letakkan di meja dapur.

BBC Rusia berupaya menghubungi pria tersebut. Namun pria yang menjawab telepon mengaku bukan orang yang dicara dan tidak tahu-menahu tentara bayaran Rusia di Suriah.

Tidak banyak yang terjadi di kota Severoonezhsk, kawasan Arkhangelsk, bagian utara Rusia itu.

Kota itu begitu terpencil dan satu-satunya penanda yang menonjol adalah blok apartemen lima lantai di bantaran Sungai Onega.

Yevgeny menimba ilmu di St Petersburg dan setelah menikah dia pindah ke Moskwa untuk hidup bersama istri dan ketiga anaknya.

Nina mengatakan, antara 2014 dan sebelum pergi ke Suriah, Yevgeny pergi beberapa kali ke wilayah timur Ukraina untuk bertempur bersama kelompok separatis pro-Rusia di Luhansk.

Baca juga : Militer Rusia Siaga dari Kemungkinan Kembalinya Anggota ISIS

Dari Ukraina, Yevgeny menjalani pelatihan selama sebulan di Rostov-on-Don sebelum dikirim ke Suriah.

Jejak ini cocok dengan laporan sejumlah media mengenai keberadaan sejumlah anggota Perusahaan Militer Swasta (PMC) yang berlatih di kawasan Krasnodar dan dikirim ke Suriah menggunakan pesawat militer dari Rostov.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Internasional
Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X