Hadapi Korban Penembakan Florida, Trump Gunakan "Kertas Contekan"

Kompas.com - 22/02/2018, 12:35 WIB
Kertas contekan yang dipegang Presiden Amerika Serikat Donald Trump dalam sesi pertemuan dengan korban penembakan massal di Gedung Putih Rabu (21/2/2018). Sky NewsKertas contekan yang dipegang Presiden Amerika Serikat Donald Trump dalam sesi pertemuan dengan korban penembakan massal di Gedung Putih Rabu (21/2/2018).

 

WASHINGTON DC, KOMPAS.com - Presiden Amerika Serikat ( AS) Donald Trump panen kecaman dari netizen saat menggelar pertemuan dengan korban penembakan massal di SMA Marjory Stoneman Douglas Florida.

Dalam sesi curahan hati Rabu (21/2/2018), Trump tampak memegang kertas yang diberikan oleh Gedung Putih.

Dilansir Sky News Kamis (22/2/2018), kertas itu bertulisan "contekan" kalimat-kalimat apa saja yang harus diucapkan Trump kepada para korban.

Dalam kertas itu, terdapat beberapa tulisan seperti "Pengalaman apa yang paling ingin Anda bagikan kepada saya?" atau "Apa yang bisa saya lakukan untuk membuat Anda nyaman?"

Selain itu, terdapat juga kalimat "I hear you (saya mendengar keluhan Anda)" yang terdapat di bagian paling bawah.

Baca juga : Ketika Trump Mendengarkan Curhat Orangtua Korban Penembakan di Sekolah

Presiden Amerika Serikat Donald Trump menerima sejumlah murid, guru, dan penyintas penembakan SMA Marjory Stoneman Douglas di Gedung Putih, Rabu (21/2/2018). (AFP via BBC) Presiden Amerika Serikat Donald Trump menerima sejumlah murid, guru, dan penyintas penembakan SMA Marjory Stoneman Douglas di Gedung Putih, Rabu (21/2/2018). (AFP via BBC)

Netizen pun menuduh pemimpin 71 tahun tersebut hanya berpura-pura untuk menunjukkan simpatinya kepada korban.

Kecaman itu antara lain datang dari penasihat bidang politik Hillary Clinton, Adam Parkhomenko.

"Trump membawa catatan Gedung Putih dalam sesi curahan hati dengan korban. Kalimat terakhir 'saya mendengar keluhan Anda'," kata Parkhomenko.

Beberapa warganet juga menunjukkan kekecewaan mereka di akun Twitter. Salah satunya akun bernama Cveronica.

Cveronica mengkritisi Trump yang sampai harus membawa catatan hanya untuk menunjukkan kalau dia mendengarkan segala ketakutan mereka.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Sumber Sky
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Internasional
Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X