Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 21/02/2018, 12:19 WIB
|

KOMPAS.com - Pada 21 Februari 1965, Malcolm X, seorag aktivis pergerakan dan tokoh Muslim Afrika Amerika, tewas dibunuh di kota New York.

Pembunuh Malcolm adalah kelompok pesaing berjuluk Black Muslims. Malcolm dibunuh saat berpidato di hadapan anggota Organisasi Persatuan Afro-Amerika.

Pria kelahiran 19 Mei 1925 di Nebraska dengan nama Malcolm Little itu tak memiliki masa kecil yang bahagia.

Ayahmnya, James Earl Little, seorang pendeta Baptis dikenal karena mendukung ide-ide nasionalisme kulit hitam, Marcus Garvey.

Baca juga : Peringatan 50 Tahun Terbunuhnya Malcolm X Digelar di Harlem

Akibat ancaman organisasi ekstrem kulit putih Klu Klux Klan, keluarga Little kemudian pindah ke Lansing, Michigan.

Di kota ini, ayah Malcolm terus menyisipkan ide-ide perjuangan kulit hitam dalam setiap kotbahnya meski berulang kali mendapat ancaman.

Pada 1931, saat Malcolm berusia enam tahun, ayahnya tewas dibunuha kelompok supremasi kulit putih Black Legion dan pemerintah Michihan menolak untuk mengusut kasus itu.

Kehilangan ayah seolah belum cukup untuk Malcolm. Saat usianya mencapai 13 tahun,sang ibu harus dirawat di rumah sakit jiwa

Ditinggal kedua orangtuanya, Malcolm melalui masa kecilnya dari satu panti asuhan ke panti asuhan lainnya.

Hidup tanpa asuhan orangtua membuat hidup Malcolm tak terarah. Dia keluar dari sekolah dan pindah ke kota Boston, di mana dia terjerumus dalam aktivitas kriminal.

Pada 1946, di kala usianya baru 21 tahun, untuk pertama kali Malcolm mencicipi hidup di penjara setelah dia dinyatakan terlibat dalam sebuah perampokan.

Baca juga : Mengenal Astronot Kulit Hitam Pertama yang ke Luar Angkasa

Di dalam penjara, Malcolm kemudian berkenalan dengan sosok Elijah Muhammad, pemimpin organisasi Nation of Islam, yang anggotanya dikenal dengan nama Black Muslims.

Organisasi ini mendukung nasionalisme kulit hitam dan mengecam pemisahan warga secara rasial. Organisasi ini juga menyebut warga Amerika keturunan Eropa sebagai "setan amoral".

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:
Baca tentang
Video rekomendasi
Video lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.