Tolak Berdiri untuk Hakim Saat Sidang, Istri Perekrut ISIS Diadili

Kompas.com - 21/02/2018, 11:09 WIB
Moutiaa El-Zahed dituduh menolak berdiri untuk hakim dalam sebuah sidang di Pengadilan New South Wales, Australia. (ABC News/Mazoe Ford)
Moutiaa El-Zahed dituduh menolak berdiri untuk hakim dalam sebuah sidang di Pengadilan New South Wales, Australia. (ABC News/Mazoe Ford)


SYDNEY, KOMPAS.com - Sidang untuk istri perekrut anggota kelompok Negara Islam di Irak dan Suriah ( ISIS) di New South Wales, Australia, telah digelar pada Selasa (9/2/2018).

Moutiaa El-Zahed (49) didakwa atas tindakan menolak berdiri untuk hakim dalam persidangan. Para saksi mengatakan, mereka melihat perempuan tersebut tetap duduk dan tidak berdiri.

Dia dituduh tidak mematuhi peraturan pengadilan dan tidak bangkit berdiri saat hakim Audrey Balla, masuk dan meninggalkan ruang sidang selama persidangan perdata pada November dan Desember 2016.

Secara total, dia menghadapi 9 tuduhan atas tuduhan perilaku tidak sopan di pengadilan, sebuah pelanggaran yang diberlakukan di negara bagian Australia itu sejak 2016.

Pada sidang kemarin, Moutiaa berdiri saat hakim Carolyn Huntsman masuk ke ruang sidang, di Pengadilan Negeri Downing Centre.

Baca juga : 12 Janda ISIS Diadili di Irak, Satu Dijatuhi Hukuman Mati

Jaksa penuntut David Kell menunjukkan, gambar kamera pengawas dari dalam ruang Pengadilan Negeri selama persidangan perdata. Dia mengatakan, orang yang mengenakan niqab hitam dengan hanya mata yang terlihat adalah Moutiaa.

Tiga pengacara yang menjadi saksi mengatakan, mereka melihat Moutiaa tidak berdiri saat pengumuman "semua diharap berdiri" dikeluarkan oleh petugas pengadilan.

"Saya melihat perempuan dengan niqab hitam itu tidak berdiri, saat Yang Mulia masuk ke ruang sidang, setidaknya pada dua kesempatan," kata pengacara Helen Maamary dalam persidangan.

Pengacara Lynley Trethaway dan Aleesha Nathan juga mengonfirmasi ke pengadilan, mereka memperhatikan Moutiaa tidak berdiri.

Baca juga : Anggota ISIS Serang Gereja di Rusia, 5 Jemaat Tewas

Meski demikian, ketiganya mengakui, Moutiaa tidak menghalangi, mengganggu, atau mengancam persidangan.

Persidangan harus ditunda sebentar ketika seorang pria yang diduga mengancam Moutiaa memasuki ruangan selama persidangan. Sidang akan berlanjut pada Rabu (21/2/2018).

Moutiaa merupakan istri dari perekrut kelompok ISIS, Hamdi Alqudsi, yang tengah menjalani hukuman 6 tahun penjara karena membantu pemuda Australia melakukan perjalanan ke Suriah untuk ikut bertempur di negara itu.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Internasional
Paus Fransiskus Muncul untuk Pertama Kalinya sejak Dikabarkan Sakit

Paus Fransiskus Muncul untuk Pertama Kalinya sejak Dikabarkan Sakit

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X