Kompas.com - 20/02/2018, 13:23 WIB

NEW YORK, KOMPAS.com - Presiden Palestina, Mahmoud Abbas, bakal segera menghadiri sidang Dewan Keamanan PBB di New York, Amerika Serikat.

Duta Besar Palestina untuk PBB, Riyad Mansour berkata, kedatangan Abbas bakal menjadi yang pertama kali sejak 2009.

Seperti diberitakan AFP Selasa (20/2/2018), kedatangan Abbas adalah memberikan sebuah solusi terkait polemik Yerusalem.

Palestina melancarkan protes keras sejak Presiden Amerika Serikat (AS), Donald Trump, mengakui Yerusalem sebagai ibu kota Israel (6/12/2017).

Baca juga : Israel Ancam Potong Bantuan ke Palestina

Saat itu, Abbas sempat mengatakan kalau AS tidak akan lagi berperan sebagai mediator dalam proses perdamaian Israel-Palestina.

"Presiden merasa, ini adalah waktu yang tepat bagi pendekatan kolektif dengan memperhatikan Yerusalem," ujar Mansour.

Dalam solusi "dua negara" yang ditawarkan Abbas, AS tidak akan ditanggalkan dalam proses perundingan damai.

Dalam pandangan Abbas, seperti diungkapkan Mansour, AS bukan lagi pemain utama. Melainkan bagian dari proses kolektif.

Selain itu, langkah ini diperlukan karena Israel enggan menerima pihak selain AS sebagai mediator. Mereka sering menuduh Uni Eropa (UE) dan PBB bias dalam pengambilan keputusan.

"Inti dari usulan ini adalah kami menginginkan adanya peran yang lebih aktif dalam proses perdamaian," ujar Mansour kembali.

Sementara Juru Bicara Abbas, Nabil Abu Rudeina, berujar kalau mereka berjuang untuk mempertahankan klaim mereka terhadap Yerusalem.

Sejak awal, Palestina telah mewacanakan Yerusalem Timur sebagai ibu kota masa depan mereka.

Resolusi PBB juga telah melarang negara lain memindahkan kedutaan besarnya di sana hingga ada kesepakatan final di antara Palestina dan Israel.

"Babak baru dalam perjuangan kami telah dimulai sekarang," tegas Rudeina.

Baca juga : Presiden Palestina Berkunjung ke Rusia, Cari Dukungan terkait Yerusalem

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Sumber AFP


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.