Penembakan Massal Florida, Direktur FBI Didesak Mundur

Kompas.com - 17/02/2018, 11:23 WIB
Asisten Pembela Umum Hector Romero (kiri) dan Pembela Umum Melisa McNeill (kanan) terlihat di layar televisi pada penampilan perdana tersangka penembakan Nikolaus Cruz di pengadilan Broward County Court House di Fort Lauderdale, Florida, Amerika Serikat, Kamis (15/2/2018). Nikolaus merupakan pelaku penembakan di SMA Marjory Stoneman Douglas di Parkland, Florida, pada Rabu, 14 Februari yang menewaskan 17 orang.AFP HOTO/POOL/SUSAN STOCKER-SUN Asisten Pembela Umum Hector Romero (kiri) dan Pembela Umum Melisa McNeill (kanan) terlihat di layar televisi pada penampilan perdana tersangka penembakan Nikolaus Cruz di pengadilan Broward County Court House di Fort Lauderdale, Florida, Amerika Serikat, Kamis (15/2/2018). Nikolaus merupakan pelaku penembakan di SMA Marjory Stoneman Douglas di Parkland, Florida, pada Rabu, 14 Februari yang menewaskan 17 orang.

WASHINGTON DC, KOMPAS.com - Direktur Biro Investigasi Federal ( FBI) didesak untuk mundur pasca-kasus penembakan massal di Florida Rabu (14/2/2018).

Pernyataan tersebut dikatakan oleh Gubernur Florida, Rick Scott, seperti dilansir Sky News Jumat (16/2/2018).

Scott berkata, dinas intelijen Amerika Serikat (AS) tersebut sebenarnya sudah mendapat kabar soal Nikolas Cruz, pelaku penembakan massal, sejak September 2017.

BuzzFeed News Kamis (15/2/2018) melansir, seorang YouTuber bernama Ben Bennight mengirim surel kepada FBI.

Dalam surel bertangga 24 September 2017 itu, Bennight melampirkan potongan komentar Cruz di kanal YouTube Bennight.

Baca juga : 17 Orang Tewas dalam Insiden Penembakan Sekolah di Florida

"Saya akan menjadi penembak sekolah yang profesional," ujar Cruz dalam kolom komentar. FBI, beber Bennight, memang datang ke tempatnya keesokan hari untuk menanyai dirinya.

"Mereka bertanya apakah saya mengenal dia. Saya jawab tidak. Jadi, mereka mengambil salinan screenshot," ujar Bennight.

Selain itu, pada 5 Januari lalu, seorang penelepon yang mengaku dekat dengan Cruz menelepon FBI tentang rencana Cruz bakal menyerang SMA Marjory Stoneman Douglas.

Dalam pernyataan resmi FBI, si penelepon menyediakan detil mengenai kepemilikan senjata Cruz, maupun keinginannya untuk membunuh orang.

"Dia juga memaparkan perilaku pelaku yang aneh, hingga potensi dia bakal menyerang SMA Marjory," ujar FBI.

Pernyataan itu membuat Scott menyebut tindakan FBI tidak bisa diterima karena tidak memproses dua laporan tersebut.

Scott kemudian mendesak Christopher Wray untuk segera mengundurkan diri sebagai Direktur FBI.

"Sebuah permintaan maaf tidak akan membawa ke-17 korban tewas kembali ke keluarganya," kecam Scott.

Halaman:


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

Bobol Atap, Bos Mafia Italia Rocco Morabito Kabur dari Penjara di Uruguay

Bobol Atap, Bos Mafia Italia Rocco Morabito Kabur dari Penjara di Uruguay

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] Kisah Manusia Pohon | Penampakan UFO Pertama

[POPULER INTERNASIONAL] Kisah Manusia Pohon | Penampakan UFO Pertama

Internasional
Insiden Bangunan Runtuh di Kamboja, 2 Orang Selamat dari Reruntuhan

Insiden Bangunan Runtuh di Kamboja, 2 Orang Selamat dari Reruntuhan

Internasional
Sedang Menjalankan Misi, 2 Jet Tempur Eurofighter Jerman Bertabrakan di Udara

Sedang Menjalankan Misi, 2 Jet Tempur Eurofighter Jerman Bertabrakan di Udara

Internasional
Terduga Otak Upaya Kudeta Etiopia Ditembak Mati

Terduga Otak Upaya Kudeta Etiopia Ditembak Mati

Internasional
'Manusia Pohon' Bangladesh Ini Ingin Tangannya Diamputasi agar Terbebas dari Sakit

"Manusia Pohon" Bangladesh Ini Ingin Tangannya Diamputasi agar Terbebas dari Sakit

Internasional
Keok Dua Kali di Istanbul, Pesona dan Pengaruh Erdogan Memudar?

Keok Dua Kali di Istanbul, Pesona dan Pengaruh Erdogan Memudar?

Internasional
Bahas Krisis Iran, Menlu AS ke Saudi Bertemu Raja Salman

Bahas Krisis Iran, Menlu AS ke Saudi Bertemu Raja Salman

Internasional
Baru 2 Minggu Bekerja, Karyawan Pabrik Sosis Ini Tewas Tersedot Mesin Pencampur Daging

Baru 2 Minggu Bekerja, Karyawan Pabrik Sosis Ini Tewas Tersedot Mesin Pencampur Daging

Internasional
Laporan Pertama hingga Inspirasi Film, Fakta Unik Penampakan UFO

Laporan Pertama hingga Inspirasi Film, Fakta Unik Penampakan UFO

Internasional
Mahathir: Saya Tak Akan Menjabat Jadi PM Malaysia Lebih dari 3 Tahun

Mahathir: Saya Tak Akan Menjabat Jadi PM Malaysia Lebih dari 3 Tahun

Internasional
Seekor Siput Kacaukan Sistem Kereta Api di Jepang Selatan

Seekor Siput Kacaukan Sistem Kereta Api di Jepang Selatan

Internasional
China Tak Akan Biarkan Isu Hong Kong Dibahas dalam KTT G20

China Tak Akan Biarkan Isu Hong Kong Dibahas dalam KTT G20

Internasional
Trump: Jika Terserah Penasihat Saya, Kami Bisa Perang dengan Seluruh Dunia

Trump: Jika Terserah Penasihat Saya, Kami Bisa Perang dengan Seluruh Dunia

Internasional
Ingin Gulingkan Pemerintah Vietnam, Pria AS Dihukum 12 Tahun Penjara

Ingin Gulingkan Pemerintah Vietnam, Pria AS Dihukum 12 Tahun Penjara

Internasional

Close Ads X