Disiksa Majikan, TKI yang Tewas di Malaysia Tak Pernah Lapor ke KJRI

Kompas.com - 13/02/2018, 11:56 WIB
Tetangga mengklaim perempuan asal Medan, Indonesia, terpaksa tidur dengan anjing Rottweiler di beranda selama lebih dari sebulan.  (Jaringan Star/Asia Newswork via Straits Times) Tetangga mengklaim perempuan asal Medan, Indonesia, terpaksa tidur dengan anjing Rottweiler di beranda selama lebih dari sebulan. (Jaringan Star/Asia Newswork via Straits Times)


BUTTERWORTH, KOMPAS.com - Konsulat Jenderal Indonesia ( KJRI) di Penang, Malaysia mengaku tidak menerima laporan tindakan penganiayaan dari tenaga kerja Indonesia yang tewas, Adelina Lisao, sebelum berita kematiannya menjadi perhatian kemarin.

Pelaksana fungsi konsuler KJRI Penang, Neni Kurniati mengatakan Adelina telah bekerja dengan majikannya di Bukit Mertajam sejak Desember 2014.

"Tidak ada keluhan dari Adelina tentang dia disiksa oleh majikannya," kata Kurniati saat ditemui pada Senin (12/2/2018), seperti dikutip dari Free Malaysia Today.

Dia menyatakan KJRI sedang berupaya menelusuri keluarga Adelina di Indonesia karena paspor terakhir perempuan tersebut mengindikasikan alamat yang berbeda.

Kurniati mengatakan Adelina berasal dari Nusa Tenggara Timur, bukan Medan seperti yang dilaporkan sebelumnya.

Baca juga : TKI Tewas Ditelantarkan di Malaysia, Menaker Sebut Majikannya Harus Bertanggung Jawab

"Kami pasti akan membawa jenazahnya kembali ke keluarganya di Indonesia," ucapnya.

Namun, pengembalian jenazah Adelina masih menunggu hasil pemeriksaan tim medis.

"Kami masih menunggu kabar terbaru dari polisi dan rumah sakit," ujarnya.

Kurniati mengatakan Adelina memiliki paspor yang sah dan KJRI sedang memeriksa tentang perizinan resminya untuk bekerja di Malaysia.

Polisi juga telah menangkap tiga tersangka yang merupakan majikan Adelina. Masing-masing dari mereka adalah perempuan berusia 36 tahun, pria berusia 36 tahun, dan seorang ibu berusia 60 tahun.

"Kami akan mengajukan permohonan perintah di pengadilan besok dan kami telah mengumpulkan kesaksian dari para saksi, termasuk tetangga," kata kepala polisi Penang, Nik Ros Azhan Nik Abd Hamid.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Wabah Virus Corona: Jerman Umumkan Penularan Antar-manusia Pertama

Wabah Virus Corona: Jerman Umumkan Penularan Antar-manusia Pertama

Internasional
Quraish Shihab Terima Penghargaan Bintang Tanda Kehormatan dari Mesir

Quraish Shihab Terima Penghargaan Bintang Tanda Kehormatan dari Mesir

Internasional
'Teman Saya Batuk, Orang-orang Melirik dan Menghindar Mas'

"Teman Saya Batuk, Orang-orang Melirik dan Menghindar Mas"

Internasional
Pria Jepang yang Tak Pernah ke China Terkena Virus Corona

Pria Jepang yang Tak Pernah ke China Terkena Virus Corona

Internasional
Asal Wabah Virus Corona yang Mematikan Terungkap

Asal Wabah Virus Corona yang Mematikan Terungkap

Internasional
China Akui Kekurangan Alat-alat Medis untuk Perangi Virus Corona

China Akui Kekurangan Alat-alat Medis untuk Perangi Virus Corona

Internasional
Arab Saudi Larang Warga Israel untuk Berkunjung

Arab Saudi Larang Warga Israel untuk Berkunjung

Internasional
Korban Meninggal karena Virus Corona di China Melonjak Jadi 106 Orang

Korban Meninggal karena Virus Corona di China Melonjak Jadi 106 Orang

Internasional
Virus Corona Merebak, 16 Negara di Dunia Umumkan Kasus Positif

Virus Corona Merebak, 16 Negara di Dunia Umumkan Kasus Positif

Internasional
Jerman Umumkan Kasus Pertama Virus Corona di Negaranya

Jerman Umumkan Kasus Pertama Virus Corona di Negaranya

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] Perkembangan Korban Meninggal Virus Corona | 3 Roket Hantam Kedubes AS di Irak

[POPULER INTERNASIONAL] Perkembangan Korban Meninggal Virus Corona | 3 Roket Hantam Kedubes AS di Irak

Internasional
Berkendara Sambil Mandi, 2 Pria di Vietnam Didenda Rp 1 Juta

Berkendara Sambil Mandi, 2 Pria di Vietnam Didenda Rp 1 Juta

Internasional
Hubungan Mulai Mesra, Israel Izinkan Warganya Pergi ke Arab Saudi secara Resmi

Hubungan Mulai Mesra, Israel Izinkan Warganya Pergi ke Arab Saudi secara Resmi

Internasional
Sibuk Merawat Pasien Virus Corona, Tim Medis Pakai Popok Dewasa

Sibuk Merawat Pasien Virus Corona, Tim Medis Pakai Popok Dewasa

Internasional
Ibu Ini Dituduh Bunuh Bayinya yang Baru Lahir dengan Dimasukkan ke Mesin Cuci

Ibu Ini Dituduh Bunuh Bayinya yang Baru Lahir dengan Dimasukkan ke Mesin Cuci

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X