Kompas.com - 02/02/2018, 14:56 WIB
Seorang pengungsi Rohingya menahan bayinya di pusat pendaftaran setelah dia melintasi perbatasan dari Myanmar, di Teknaf, Bangladesh pada 2 Oktober 2017. Myanmar telah mengusulkan untuk membawa kembali ratusan ribu orang Rohingya yang telah melarikan diri ke Bangladesh dalam beberapa pekan terakhir. Seorang pengungsi Rohingya menahan bayinya di pusat pendaftaran setelah dia melintasi perbatasan dari Myanmar, di Teknaf, Bangladesh pada 2 Oktober 2017. Myanmar telah mengusulkan untuk membawa kembali ratusan ribu orang Rohingya yang telah melarikan diri ke Bangladesh dalam beberapa pekan terakhir.
|
EditorVeronika Yasinta


GU DAR PYIN, KOMPAS.com - Sejumlah penduduk etnis Rohingya yang menempati desa-desa di negara bagian Rakhine, Myanmar, telah dibantai dan dikubur di lima kuburan massal.

Sekitar 400 orang dilaporkan telah dibunuh oleh tentara Myanmar.

Dilansir dari Al Jazeera, Kamis (1/2/2018), laporan investigasi AFP menunjukkan kesaksian penduduk bagaimana tentara melepaskan tembakan ke arah sekelompok pria yang sedang memilih anggota untuk tim sepak bola lokal, di desa Gu Dar Pyin.

Salah satu korban selamat, Noor Kadir menemukan enam orang temannya terkubur di dua kuburan massal yang terpisah. Dia mengatakan mayat korban hanya bisa dikenali dari warna celana pendek mereka.

Baca juga : Pengungsi Rohingya di Kamp Bangladesh Terancam Terkena Banjir

Pembunuhan massal itu diyakini terjadi pada 27 Agustus 2017 dan para tentara berusaha menyembunyikan bukti kekejaman mereka.

Video yang ditayangkan Associated Press mengindikasikan percobaan penggunaan asam untuk memusnahkan jenazah tersebut.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sisa-sisa yang terkandung di dalam kuburan dangkal naik ke permukaan, setelah hujan deras. Korban yang selamat dari pembantaian merekam bukti-bukti itu.

Phil Robertson dari Lembaga HAM mengatakan hasil laporan tersebut menjadi pertaruhan bagi masyarakat internasional untuk menuntut pertanggungjawaban dari Myanmar.

"Sekarang waktunya Uni Eropa dan Amerika Serikat untuk serius mengidentifikasi dan menaikkan sanksi ke militer Myanmar, serta tentara harus bertanggung jawab atas kejahatan hak asasi manusia," katanya.

Baca juga : Psikolog: Anak-anak Rohingya Trauma dan Takut Kembali ke Myanmar

Yanghee Lee dari Badan PBB urusan HAM mengatakan laporan pembunuhan dan pembuangan mayat menandai adanya genosida.

Halaman:


Sumber Al Jazeera
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Internasional
Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.