Kompas.com - 29/01/2018, 20:33 WIB
|
EditorAgni Vidya Perdana

PYONGYANG, KOMPAS.com - Sebuah laporan intelijen menyebut Korea Utara masih melakukan perdagangan ekspor di tengah diberlakukannya sanksi internasional dengan mengirimkan batubara ke Korea Selatan dan Jepang.

Laporan intelijen tersebut dikutip Reuters, menyebut Korea Utara beberapa kali mengirim batu bara melalui jalur laut ke pelabuhan Rusia. Di sana muatan kapal dipindah ke kapal Jepang dan Korea Selatan.

Kementerian Luar Negeri Rusia dan Jepang menolak berkomentar tentang laporan tersebut, sementara Seoul mengatakan akan melakukan pengawasan terhadap setiap kegiatan yang diduga melanggar sanksi Korea Utara.

Baca juga: Perdagangan China-Korea Utara Menurun Tajam Sepanjang 2017

Aktivitas ekspor batu bara oleh Korea Utara juga dilaporkan dilakukan dengan pengusaha asal Taiwan.

Dikutip dari AFP, Senin (29/1/2018), pengadilan Taiwan telah menahan pengusaha lokal yang diduga menjalankan bisnis pembelian batu bara dari Pyongyang.

Pengusaha tersebut, yang dilaporkan bermarga Chiang, diduga membawa batu bara asal Korea Utara di kapal yang disewanya melalui daratan China pada Agustus dan September lalu.

Dalam sebuah laporan redaksi, tanpa menyebut nama kapal dan tujuannya, Kantor Jaksa Distrik Taipei mengatakan, Chiang dicurigai menyewa kapal tersebut melalui penghubung di China.

"Batu bara antrasit dibongkar dan dijual di pelabuhan di Vietnam, sehingga melanggar resolusi sanksi Dewan Keamanan PBB," tulis laporan tersebut.

Taiwan telah melarang semua perdagangan dengan Korea Utara mulai September lalu.

Jaksa mengatakan telah menggeledah rumah Chiang pada Minggu (28/1/2018) dan menginterogasi delapan terdakwa beserta saksi.

Baca juga: Diduga Jual Minyak ke Korea Utara, Pengusaha Taiwan Diperiksa

Dewan Keamanan PBB melarang ekspor batu bara Korea Utara sejak Agustus lalu sebagai bagian dari upaya menghentikan sumber pemasukan Pyongyang yang diduga digunakan untuk mendanai program persenjataan nuklir mereka.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.