Cerita Warga Afghanistan dan Kertas di Dompet untuk Hadapi Kematian

Kompas.com - 29/01/2018, 16:53 WIB
Relawan dan polisi Afghanistan membantu korban luka di lokasi bom mobil yang  meledak di depan gedung Kementerian Dalam Negeri lama di Kabul, Afghanistan, Sabtu (27/1/2018). (AFP/Wakil Kohsar) Relawan dan polisi Afghanistan membantu korban luka di lokasi bom mobil yang meledak di depan gedung Kementerian Dalam Negeri lama di Kabul, Afghanistan, Sabtu (27/1/2018). (AFP/Wakil Kohsar)
|
EditorVeronika Yasinta

"Masalahnya terletak di sistem keamanan. Selalu ada orang dalam yang membantu teroris merencanakan penyerangan," kata Jawid Kohistani, mantan pejabat intelijen dan militer Afghanistan.

"Setiap mereka menyerang, mereka menggunakan teknik yang berbeda. Seperti kemarin, mereka menggunakan ambulans. Ini tidak pernah diperkirakan," tambahnya.

Dalam penyerangan di seluruh negeri, aparat kemanan termasuk polisi juga sering menjadi target.

Baca juga : Kisah Staf Kantor Lembaga Amal Afghanistan Ketika ISIS Menyerang

"Polisi hampir terbunuh setiap hari, mereka dibayar sedikit dan hampir tidak ada keamanan yang diberikan kepada keluarga mereka," ucapnya.

"Mereka tidak dilengkapi senjata untuk menghadapi serangan dan terorisme yang terus meningkat," katanya.

Bulan belum berganti di tahun ini, tapi serangan terus menerpa Afghanistan. Pada 21 Januari 2018, serangan yang diklaim Taliban di Hotel Intercontinental, Kabul, menewaskan lebih dari 20 orang.

Pada 24 Januari 2018, ISIS membunuh sedikitnya tiga orang di kantor lembaga amal Save the Children, di Jalalabad.

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Sumber Al Jazeera
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Internasional
Paus Fransiskus Muncul untuk Pertama Kalinya sejak Dikabarkan Sakit

Paus Fransiskus Muncul untuk Pertama Kalinya sejak Dikabarkan Sakit

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X