Yaman Tangkap Tentara Anak-anak Houthi

Kompas.com - 25/01/2018, 21:22 WIB
Sejumlah perempuan dan anak-anak berkumpul di Sanaa dan mengangkat senjata sebagai bentuk dukungan kepada kelompok pemberontak Yaman, Houthi (13/1/2018). Yahya Arhab/EPASejumlah perempuan dan anak-anak berkumpul di Sanaa dan mengangkat senjata sebagai bentuk dukungan kepada kelompok pemberontak Yaman, Houthi (13/1/2018).
|
EditorArdi Priyatno Utomo

SANA'A, KOMPAS.com - Pasukan pemerintah Yaman menyatakan telah menangkap 27 anak-anak di perbatasan Yaman-Saudi pada pekan lalu.

Seperti diberitakan Arab News Kamis (25/1/2018), anak-anak tersebut ditangkap karena bergabung dengan kelompok pemberontak Houthi.

Kantor berita SPA melansir, anak-anak tersebut dipaksa berperang oleh Houthi untuk mempertahankan kawasan perbatasan.

"Tindakan mereka dalam menggunakan anak-anak untuk berperang sangat keji, dan melanggar hukum internasional," kata seorang kepala polisi yang menahan tentara cilik tersebut.

Saba Net via The National memberitakan, Yaman bakal menyerahkan anak-anak itu kepada organisasi Palang Merah Internasional, dan Bulan Sabit Merah di Saudi.

Baca juga : Houthi Paksa Warga Sipil di Yaman untuk Berperang

Nantinya, mereka bakal dipindahkan ke fasilitas milik Saudi, Pusat Bantuan dan Kemanusiaan King Salman untuk direhabilitasi.

Fasilitas tersebut total menangani sekitar 80 anak-anak yang dipaksa Houthi untuk berperang di garis depan.

Sebelumnya, pasukan pemerintah dilaporkan menangkap 50 anggota milisi Houthi pada 8 Januari lalu.

30 di antara tentara tersebut masih di bawah umur. Bahkan, ada yang masih berusia 10 tahun.

Pada 28 Desember 2012, Houthi dilaporkan mulai berada di instansi publik seperti sekolah hingga perkantoran.

Mereka memaksa warga sipil untuk berperang setelah kehilangan banyak pejuang dan wilayah yang dikuasai.

Ketika mulai melaksanakan operasi perekrutan, Houthi tengah terdesak di garis depan al-Bayda oleh pasukan pemerintah dan koalisi yang dipimpin Saudi.

Sumber internal Houthi menyatakan, jika warga sipil menolak perekrutan tersebut, mereka bakal diculik untuk kemudian ditempatkan di garis depan.

Baca juga : Lebih 300 Tentara Anak ISIS Tewas di Mosul

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Datang ke Aksi Protes, Seorang Pria Irak Bawa Seekor Singa

Datang ke Aksi Protes, Seorang Pria Irak Bawa Seekor Singa

Internasional
Istri Siksa Perempuan Lain Pakai Mainan Seks, Pria di India Bunuh Diri

Istri Siksa Perempuan Lain Pakai Mainan Seks, Pria di India Bunuh Diri

Internasional
Korea Utara Ejek Mantan Wapres AS Joe Biden sebagai 'Anjing Gila'

Korea Utara Ejek Mantan Wapres AS Joe Biden sebagai "Anjing Gila"

Internasional
Bocah Jenius Berumur 9 Tahun Ini Bakal Lulus Sarjana, Sudah Berencana Ambil S3

Bocah Jenius Berumur 9 Tahun Ini Bakal Lulus Sarjana, Sudah Berencana Ambil S3

Internasional
Wanita Ini Gigit Penis Pacar dan Mengancamnya Pakai Pisau

Wanita Ini Gigit Penis Pacar dan Mengancamnya Pakai Pisau

Internasional
Pria di India Kehilangan Sang Istri yang Jadi Bahan Taruhan Judi

Pria di India Kehilangan Sang Istri yang Jadi Bahan Taruhan Judi

Internasional
Minum Wine Mengandung Alkohol Industri di Pesta Pernikahan, 5 Orang Tewas

Minum Wine Mengandung Alkohol Industri di Pesta Pernikahan, 5 Orang Tewas

Internasional
Selfie di Air Terjun Thailand, Turis Perancis Terpeleset dan Tewas

Selfie di Air Terjun Thailand, Turis Perancis Terpeleset dan Tewas

Internasional
Kepalanya Dihantam 'Benda Keras', Pria 70 Tahun di Hong Kong Tewas

Kepalanya Dihantam "Benda Keras", Pria 70 Tahun di Hong Kong Tewas

Internasional
Momen Pilu Seorang Pria Beri Minum Koala yang Terkena Luka Bakar di Australia

Momen Pilu Seorang Pria Beri Minum Koala yang Terkena Luka Bakar di Australia

Internasional
Teman Dekat Mantan Presiden Barack Obama Ramaikan Pertarungan Pilpres AS 2020

Teman Dekat Mantan Presiden Barack Obama Ramaikan Pertarungan Pilpres AS 2020

Internasional
Di Ulang Tahun ke-16, Seorang Remaja Tembaki Sekolah dan Bunuh 2 Orang di AS

Di Ulang Tahun ke-16, Seorang Remaja Tembaki Sekolah dan Bunuh 2 Orang di AS

Internasional
Rusia Diduga Telepon Pemberontak Ukraina yang Jatuhkan Pesawat Malaysia Airlines MH17

Rusia Diduga Telepon Pemberontak Ukraina yang Jatuhkan Pesawat Malaysia Airlines MH17

Internasional
Dapat Mosi Tidak Percaya, Pemerintah Kuwait Mengundurkan Diri

Dapat Mosi Tidak Percaya, Pemerintah Kuwait Mengundurkan Diri

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] Istri Habis Rp 600 Juta di Harbolnas, Suaminya Ingin Bunuh Diri | Israel Ditembaki Roket

[POPULER INTERNASIONAL] Istri Habis Rp 600 Juta di Harbolnas, Suaminya Ingin Bunuh Diri | Israel Ditembaki Roket

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X