AS "Shutdown", Gedung Putih Salahkan Demokrat

Kompas.com - 20/01/2018, 13:46 WIB
Gedung Putih. Nine.com.auGedung Putih.
|
EditorArdi Priyatno Utomo

WASHINGTON DC, KOMPAS.com - Amerika Serikat ( AS) resmi berada dalam kondisi penghentian layanan pemerintahan (Shutdown) Sabtu (20/1/2018) waktu setempat.

Shutdown terjadi setelah pemerintah dan Kongres AS tidak sepaham ketika berdiskusi terkait anggaran pemerintah untuk 2018.

Dilansir kantor berita AFP, Gedung Putih meluncurkan pernyataan resmi yang menuding kubu Demokrat sebagai pihak yang paling bersalah atas terjadinya Shutdown.

"Demokrat bertanggung jawab atas 'Schumer Shutdown'," kata Kepala Biro Pers Gedung Putih, Sarah Sanders.


"Schumer Shutdown" merujuk kepada pemimpin minoritas Senat AS asal Demokrat, Chuck Schumer.

Schumer adalah senator yang paling getol memperjuangkan program bagi imigran anak-anak, atau Deferred Actions for Childhood Arrival (DACA).

Baca juga : Setahun Pertama Trump, AS Terancam Shutdown

Dengan adanya program DACA, sekitar 700.000 imigran anak-anak (Dreamer) bakal dilindungi di Negeri Paman Sam.

Pada September 2017, Trump mengumumkan penghentian DACA dengan keputusan bahwa program tersebut bakal berakhir Maret 2018.

Schumer sebelumnya menyatakan, asal pemerintahan Trump dan Republik meloloskan DACA, Demokrat siap mengabulkan apapun keinginan mereka.

Dalam pertemuan empat mata dengan Trump di Gedung Putih, Schumer bahkan siap menjadi pendukungnya untuk anggaran pembagunan tembok perbatasan dengan Meksiko.

Tidak hanya itu, dia bahkan siap meloloskan berapa pun permintaan anggaran pertahanan yang diajukan Trump.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

11 Warga Ukraina Korban Tewas Pesawat Boeing 737 yang Ditembak Iran Dikembalikan

11 Warga Ukraina Korban Tewas Pesawat Boeing 737 yang Ditembak Iran Dikembalikan

Internasional
75 Tahanan Kabur Massal dari Penjara Paraguay

75 Tahanan Kabur Massal dari Penjara Paraguay

Internasional
Gara-gara Kumis, Dubes AS Ini Bikin Rakyat Korea Selatan Marah

Gara-gara Kumis, Dubes AS Ini Bikin Rakyat Korea Selatan Marah

Internasional
Pangeran Harry Bela Istrinya Meghan Markle: Dia Masih Wanita yang Aku Cintai

Pangeran Harry Bela Istrinya Meghan Markle: Dia Masih Wanita yang Aku Cintai

Internasional
Ayah Meghan Markle Tuding Anaknya dan Pangeran Harry 'Merendahkan Kerajaan Inggris'

Ayah Meghan Markle Tuding Anaknya dan Pangeran Harry "Merendahkan Kerajaan Inggris"

Internasional
Mundur sebagai Anggota Kerajaan Inggris, Pangeran Harry: Tak Ada Pilihan Lain

Mundur sebagai Anggota Kerajaan Inggris, Pangeran Harry: Tak Ada Pilihan Lain

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] Ibu Hamil Disiksa karena Dianggap Berdosa | Ibu Biarkan Putrinya Mati Kelaparan

[POPULER INTERNASIONAL] Ibu Hamil Disiksa karena Dianggap Berdosa | Ibu Biarkan Putrinya Mati Kelaparan

Internasional
PSK Usia 69 Tahun Ini Ditemukan Tewas, Polisi Lakukan Penyelidikan

PSK Usia 69 Tahun Ini Ditemukan Tewas, Polisi Lakukan Penyelidikan

Internasional
Manusia Terkecil di Dunia Ini Meninggal di Usia 27 Tahun

Manusia Terkecil di Dunia Ini Meninggal di Usia 27 Tahun

Internasional
Iran Tembak Jatuh Pesawat Ukraina karena Ditakuti Jet Tempur F-35 AS

Iran Tembak Jatuh Pesawat Ukraina karena Ditakuti Jet Tempur F-35 AS

Internasional
2 Orang di China Meninggal akibat Virus Misterius Mirip SARS

2 Orang di China Meninggal akibat Virus Misterius Mirip SARS

Internasional
Dianggap Berdosa, Ibu Hamil dan 5 Anaknya Disiksa hingga Tewas

Dianggap Berdosa, Ibu Hamil dan 5 Anaknya Disiksa hingga Tewas

Internasional
Pesta Selama Seminggu dan Biarkan Anaknya Mati Kelaparan, Ibu Ini Dipenjara

Pesta Selama Seminggu dan Biarkan Anaknya Mati Kelaparan, Ibu Ini Dipenjara

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Gadis di China Makan Nasi dan Sambal Selama 5 Tahun | Gunung Taal Meletus

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Gadis di China Makan Nasi dan Sambal Selama 5 Tahun | Gunung Taal Meletus

Internasional
Trump kepada Pemimpin Tertinggi Iran: Dia Harus Hati-hati dengan Ucapannya

Trump kepada Pemimpin Tertinggi Iran: Dia Harus Hati-hati dengan Ucapannya

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X