Kompas.com - 13/01/2018, 19:55 WIB
Pemimpin Korea Utara, Kim Jong Un. AFPPemimpin Korea Utara, Kim Jong Un.
|
EditorErvan Hardoko

LONDON, KOMPAS.com - Menyingkirkan Kim Jong Un dari tampuk kekuasaannya tidak akan semudah menyingkirkan pemimpin negara lain semisal Saddam Hussein di Irak.

Mantan wakil panglima AD Korea Selatan Letnan Jenderal Im Bum-chun mengatakan, Kim Jong Un tak hanya dilindungi rakyatnya yang telah "dicuci otak" tetapi juga ribuan personel pasukan berani mati.

Di antara prajurit berani mati itu, kata Bum-chun, terdapat 1.000 pilot jet tempur yang siap menjalankan misi bunuh diri atau Kamikaze.

Selain itu, adanya aturan wajib militer membuat semua laki-laki di Korea Utara wajib bergabung dengan militer minimal 11 tahun dan perempuan setidaknya enam tahun.

Baca juga : Putin: Kim Jong Un Menang Ronde Pertama dari Trump

"Ini tak seperti menyingkirkan Saddam Hussein. Menyingkirkan Kim Jong Un jauh lebih sulit," kata Bum Chun dalam forum Policy Exchange di London, Inggris, seperti dikabarkan harian The Times.

Harian The Times menambahkan, Letjen Bum-Chun juga menyebutkan rakyat Korea Utara amat memuja keluarga Kim Jong Un.

Dia mengklaim, anak-anak Korea Utara berusia 14 tahun sudah mendapatkan latihan militer selama 100 jam setahun.

Pemerintah Korut juga melakukan hukuman kolektif terhadap seluruh keluarga jika salah satu anggota keluarga melakukan kesalahan.

Bahkan, kata Bum-Chun, anak-anak berusia 12 tahun sudah dilatih menjadi peretas sebagai persiapan perang siber.

Sang jenderal menambahkan, Korea Utara diduga kuat saat ini sudah memiliki 5.000 ton senjata kimia dan biologi serta 1.000 senjata artileri yang diarahkan hanya ke Seoul.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Internasional
Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X