Tenda Pengungsi Rohingya Terbakar, Seorang Wanita dan Tiga Anak Tewas

Kompas.com - 12/01/2018, 23:28 WIB
Para pengungsi Rohingya bekerja sama mendirikan tenda penampungan di kamp pengungsi di Kutupalong, distrik Ukhia, Bangladesh. Munir Uz Zaman / AFPPara pengungsi Rohingya bekerja sama mendirikan tenda penampungan di kamp pengungsi di Kutupalong, distrik Ukhia, Bangladesh.
|
EditorAgni Vidya Perdana

DHAKA, KOMPAS.com - Empat orang, terdiri dari seorang wanita dan tiga anak-anak menjadi korban dalam insiden kebakaran yang melanda sebuah tenda pengungsi di kamp pengungsi Rohingya di Bangladesh.

Insiden kebakaran terjadi pada Kamis (11/1/2018) malam di sebuah kamp pengungsi yang dikelola PBB di desa perbatasan Ghundum. Diduga api berasal dari sebuah lilin.

Selain menimbulkan empat korban tewas, tiga orang lain dilaporkan mengalami luka bakar serius.

"Tujuh orang menjadi korban dalam kebakaran itu dan mengalami luka bakar telah dibawa ke rumah sakit lapangan milik Bulan Sabit Merah."

"Dua orang meninggal dunia tak lama setelah dibawa ke rumah sakit, sedangkan dua lainnya meninggal pada Jumat (12/1/2018) pagi," kata kepala Bulan Sabit Merah Bangladesh Ikram Elahi Chowdhury, kepada AFP.

Baca juga: Militer Myanmar Akui Bunuh 10 Warga Rohingya Tertuduh Teroris

Korban yang meninggal adalah warga Rohingya yang baru tiba dari Myanmar sepekan lalu. Mereka tengah menanti di pusat transit sebelum dipindahkan ke kamp pengungsi di distrik Cox's Bazar.

Juru bicara Badan Urusan Pengungsi PBB (UNHCR) Joseph Tripura mengatakan, penyelidikan telah digelar untuk memastikan sebab kebakaran.

"Kami bekerja sama dengan pihak berwenang Bangladesh berusaha memastikan bagaimana kebakaran bermula dan mencari cara agar tragedi serupa dapat dicegah di masa depan," katanya dalam sebuah pernyataan.

Lebih dari 650.000 warga Rohingya tiba di Bangladesh sejak 25 Agustus 2017 setelah melarikan diri dari pasukan keamanan Myanmar.

Para pengungsi ditempatkan di pusat transit di sepanjang perbatasan Bangladesh-Myanmar sebelum dibawa ke kamp-kamp pengungsian utama di Cox's Bazar.

Pera relawan telah memperingatkan tenda-tenda yang tipis dengan bahan bambu dan terpal menjadikan kamp rentan terhadap bahaya kebakaran.

Baca juga: Tahun Ini, 48.000 Bayi Rohingya Lahir di Pengungsian



Sumber AFP
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Internasional
Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X