Terungkap, Kekacauan di Gedung Putih dan Ivanka Trump Jadi Capres AS

Kompas.com - 04/01/2018, 08:24 WIB
Presiden AS Donald Trump berbicara dalam rapat kabinet di Gedung Putih, Washington DC, Senin (20/11/2017). SAUL LOEB / AFPPresiden AS Donald Trump berbicara dalam rapat kabinet di Gedung Putih, Washington DC, Senin (20/11/2017).
|
EditorVeronika Yasinta


WASHINGTON DC, KOMPAS.com — Michael Wolff, penulis sekaligus jurnalis, mengungkapkan sejumlah fakta baru terkait Presiden Amerika Serikat Donald Trump dalam bukunya berjudul Fire and Furry: Inside the Trump White House yang akan diterbitkan pada pekan depan.

Dilansir dari The Guardian, Rabu (3/1/2018), Wolff menulis tentang serangkaian konflik internal dan kekacauan organisasi di jantung kepresidenan AS.

Buku tersebut menyebutkan ketua kampanye Presiden Trump sebelumnya dan ahli strategi Gedung Putih, Steve Bannon, meyakini adanya pertemuan antara Donald Trump Jr, Jared Kushner, Paul Manafort, dan orang Rusia yang menawarkan informasi untuk menjatuhkan Hillary Clinton.

Bannon juga dilaporkan yakin bahwa Trump mengetahui pertemuan tersebut dan bertemu dengan pihak Rusia. Namun, Trump membantahnya.

Baca juga: Akhirnya, Menantu Trump Akui Kontak dengan Rusia, tapi Bantah Kolusi

Wolff juga menuliskan adanya percakapan antara presiden terpilih dengan Rupert Murdoch mengenai kebijakan imigrasi, yang diduga mengarahkan media milik taipan itu untuk melabeli Trump dengan sebutan "orang bodoh".

Berikut, beberapa hal menarik lainnya dari buku yang ditulis Wolff:

- Putri Trump dan menantunya, Ivanka Trump dan Jared Kushner, dilaporkan membuat kesepakatan tentang siapa di antara mereka yang akan mencalonkan diri sebagai presiden di masa mendatang.

Wolff menulis, "Presiden perempuan pertama tidak akan dipegang oleh Hillary Clinton, tapi Ivanka Trump".

Baca juga: China Undang Ivanka Trump dan Jared Kushner untuk Berkunjung

- Konflik di antara staf Gedung Putih juga sering terjadi, termasuk kubu Kushner, Ivanka, dan penasihat ekonomi Gary Cohn untuk melawan kubu yang dipimpin Bannon.

Wolff mengutip pernyataan penasihat keamanan nasional Richard Nixon, Henry Kissinger, yang mengatakan, "Ini adalah perang antara orang Yahudi dan non-Yahudi."

- Wolff juga menulis tentang Thomas Barrack Jr, seorang miliarder yang juga rekan tertua Trump. Sebelumnya, Trump mengincarnya untuk mengisi jabatan kepala staf.

Barrack diduga pernah mengatakan kepada seorang temannya terkait Trump, "Dia tidak hanya gila, dia bodoh." Namun, Barrack menyanggah pernah berbicara seperti itu.

Baca juga: Dalam 347 Hari, Trump Melontarkan 1.950 Pernyataan Keliru

- Fakta lain yang dibeberkan oleh Wolff termasuk mengenai tidak ada satu orang pun yang berada di kubu Trump saat kampanye yang menyangkanya akan memenangkan kursi kepresidenan.

Melania Trump bahkan merasa ngeri dengan prospek kemenangan suaminya. Dalam malam pemilihan presiden, ketika Trump secara jelas mengalahkan Clinton, Melania menangis, tapi bukan karena gembira.

Direktur komunikasi ibu negara AS itu menolak berkomentar dan menyatakan buku karya Wolff memiliki bagian fiksi.

- Trump juga dilaporkan pernah berdebat dengan Secret Service (pasukan pengamanan presiden) terkait kunci di kamar tidurnya. Wolff menulis tentang Trump yang takut diracuni, dan meminta siapa pun untuk tidak menyentuh sikat giginya.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X