Kompas.com - 03/01/2018, 13:01 WIB
Donald Trump mendeklarasikan pencapresannya di Trump Tower, New York, 16 Juni 2015 Brendan McDermid | ReutersDonald Trump mendeklarasikan pencapresannya di Trump Tower, New York, 16 Juni 2015
|
EditorArdi Priyatno Utomo

WASHINGTON DC, KOMPAS.com - Presiden Amerika Serikat (AS), Donald Trump, kembali melontarkan kicauan di Twitter untuk mengecam negara lain.

Sebelumnya Senin (1/1/2018), Trump mengancam bakal menghentikan program bantuan kepada Pakistan. Alasannya, negara tersebut dianggap gagal dalam memberantas kelompok radikal.

Sehari berselang (2/1/2018), giliran Palestina yang dikecam oleh pemimpin 71 tahun tersebut.

Dilansir kantor berita AFP Rabu (3/1/2018), Trump menyatakan bahwa AS selalu membayar hingga ratusan juta dolar untuk program bantuan di Palestina.

Namun, dalam pandangan, Negeri Paman Sam tidak menerima apresiasi dan respek.

Baca juga : Tombol Nuklir Trump Lebih Kuat Ketimbang Milik Kim Jong Un

"Mereka bahkan tidak berniat untuk melakukan negosiasi damai dengan Israel. Jadi, mengapa kami harus membayar kepada mereka?," kata Trump dalam kicauannya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Langkah Trump terjadi setelah Presiden Palestina, Mahmoud Abbas, mengatakan bahwa AS didiskualifikasi dari setiap usaha perundingan perdamaian antara Palestina dan Israel.

Abbas mengatakan hal itu pasca-pernyataan Trump yang mengakui Yerusalem sebagai ibu kota Israel (6/12/2017).

AFP melaporkan, pada 2016, jumlah bantuan yang diberikan Washington kepada Palestina sebesar 319 juta dolar AS, sekitar Rp 4,3 triliun.

Dana itu digunakan sebagai pendukung pembangunan di Palestina, dan penguatan sektor keamanan.

Selain memberikan dana secara langsung, AS juga menyumbang misi PBB di Tepi Barat dan Jalur Gaza. Jumlahnya mencapai 304 juta dolar, atau sekitar Rp 4,1 triliun.

Ramallah menanggapi kecaman Trump dengan menyatakan mereka tidak akan menghiraukan "pemerasan" yang dilakukan oleh presiden ke-45 AS tersebut.

Pejabat senior Palestina, Hanan Ashrawi, mengatakan bahwa Trump telah menyabotase perdamaian, kemerdekaan, dan keadilan yang menjadi hak warga Palestina.

"Sekarang, Presiden Trump berani menyalahkan Palestina akibat aksi tidak bertanggung jawab yang dilakukannya sendiri!" ujar Ashrawi.

Sebelumnya, Trump juga menyatakan mengancam bakal menghentikan program bantuan ke Pakistan.

Trump pun menyebut langkah AS yang telah memberikan bantuan kepada Pakistan hingga lebih dari 33 miliar dolar AS (lebih dari Rp 446 triliun) selama 15 tahun sebagai suatu kebodohan.

"AS sudah sangat bodoh memberikan lebih dari 33 miliar dolar dalam bentuk bantuan kepada Pakistan selama 15 tahun terakhir, dan mereka tidak memberi apapun selain kebohongan dan tipu muslihat."

"Menganggap para pemimpin kami sebagai kebodohan. Mereka memberikan jaminan keamanan kepada teroris yang kami kejar di Afghanistan, dengan sedikit bantuan. Tidak lagi!" tulis Trump di akun Twitternya.

Baca juga : Dalam 347 Hari, Trump Melontarkan 1.950 Pernyataan Keliru



Sumber AFP
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Internasional
Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.