Kompas.com - 02/01/2018, 22:53 WIB
Ilustrasi dokter ShutterstockIlustrasi dokter
|
EditorArdi Priyatno Utomo

NEW DELHI, KOMPAS.com - Dokter di seantero India dilaporkan menggelar mogok massal Selasa (2/1/2018).

Penyebabnya, pemerintahan Perdana Menteri Narendra Modi berencana mengesahkan sebuah undang-undang yang dianggap kontroversial.

Dalam undang-undang tersebut, pakar pengobatan alternatif bisa menggelar praktek layaknya dokter konvensional.

Homeopathy dan ayurveda, sebuah pengobatan tradisional India, bisa mendapat izin praktek sebagai dokter setelah menyelesaikan "kursus" yang diberikan pemerintah dalam durasi waktu tertentu.

India dilaporkan memiliki 800.000 praktisi pengobatan tradisional yang kini diizinkan membuat resep obat.

Baca juga : Dokter Bedah Ini Akui Buat Inisial Namanya di Organ Hati Dua Pasien

Dilaporkan kantor berita AFP, lebih dari 300.000 dokter swasta maupun yang bekerja di rumah sakit pemerintah menghentikan layanan kesehatan mereka.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Aksi mereka membuat parlemen India memutuskan menunda meloloskan peraturan tersebut.

Presiden Asosiasi Dokter India, KK Agarwal menyatakan, langkah tersebut bakal mendatangkan bencana bagi pasien.

"Peraturan ini anti-pasien, anti-dokter, tidak rasional, dan tidak ilmiah," kecam Agarwal.

Lebih lanjut, AFP mewartakan Modi mempunyai pertimbangan untuk meloloskan undang-undang tersebut.

Halaman:


Video Pilihan

Sumber AFP
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Internasional
Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.