Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 30/12/2017, 22:03 WIB
|
EditorAgni Vidya Perdana

KIEV, KOMPAS.com - Kasus penculikan seorang analis terkemuka dan pakar mata uang kripto terjadi di Ukraina. Kelompok penculik meminta tebusan dalam bentuk bitcoin.

Dilaporkan The Guardian, Jumat (29/12/2017), kasus tersebut menjadi yang pertama kali terjadi.

Analis ternama, Pavel Lerner diculik pada Selasa (26/12/2017) oleh sekelompok orang bertopeng. Demikian menurut pernyataan perusahaan tempatnya bekerja, EXMO Finance.

Penculik tersebut meminta tebusan berupa mata uang virtual, Bitcoin senilai 1 juta dolar AS (sekitar Rp 13,5 miliar).

"Ini adalah kasus penculikan pertama di Ukraina yang terkait dengan bitcoin," kata penasihat menteri dalam negeri Arsen Avakov.

Baca juga: Demi Temui Selingkuhan, Wanita di Perancis Ini Bikin Penculikan Palsu

Dikabarkan Lerner telah dibebaskan setelah tebusan dibayarkan. Tidak jelas siapa yang telah membayar tebusan. Namun pekerjaan Lerner di EXMO tidak melibatkan akses ke aset keuangan para penggunanya.

"Untuk saat ini dia dalam keadaan aman. Tidak ada perlakuan fisik yang ditujukan padanya."

"Walau demikian, Lerner sedang dalam keadaan tertekan dan tidak akan memberi pernyataan apapun dalam beberapa hari ke depan," tulis pernyataan perusahaan.

Situs berita lokal memberitakan, enam pria bertopeng dan bersenjata telah menculik Lerner dan membawanya menggunakan sebuah kendaraan minibus curian.

Kepolisian Kiev mengatakan telah melakukan penyelidikan untuk kasus penculikan seorang pria yang terjadi di distrik Obolon, namun tanpa menyebut nama korban.

Baca juga: Terbongkar, Penculikan Perempuan Model Inggris untuk Dilelang Online

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.