Ditangkap Korupsi, Pangeran Saudi Ini Enggan Serahkan Harta Demi Bebas

Kompas.com - 20/12/2017, 09:20 WIB
Pangeran Arab Saudi Al Waleed Bin Talal bin Abdulaziz al Saud. (AFP/Ishara S Kodikara)
Pangeran Arab Saudi Al Waleed Bin Talal bin Abdulaziz al Saud. (AFP/Ishara S Kodikara)
|
EditorVeronika Yasinta

RIYADH, KOMPAS.com - Pangeran Arab Saudi, Al Waleed Bin Talal, yang ditangkap atas tuduhan korupsi, menolak penyelesaian kasus dengan menyerahkan harta demi kebebasannya.

Middle East Monitor mengutip Financial Times pada Senin (18/12/2017) melaporkan, Pangeran Al Waleed akan berupaya melawan tuduhan korupsi yang menimpanya. Dia juga telah menyewa pengacara untuk menyelesaikan kasusnya.

Pangeran Al Waleed ditangkap bulan lalu bersama lebih dari 200 orang lainnya, termasuk anggota keluarga kerajaan dan pejabat senior dalam program pembersihan korupsi terbesar dalam sejarah kerajaan Saudi.

Namun, banyak pangeran yang dilaporkan telah mencapai kesepakatan finansial untuk penyelesaian kasus sebagai imbalan untuk kebebasan mereka.

Dengan pemberantasan korupsi, pemerintah Saudi ingin mengamankan uang 100 miliar dolar AS untuk membiayai defisit anggaran negara.

Baca juga : Pembebasan Pangeran Senior Saudi Bernilai Rp 13,5 Triliun?

Laporan lain menyebutkan, seorang bankir yang dekat dengan Al Waleed mengklaim pangeran Arab itu akan melakukan kesepakatan dengan pihak berwenang Saudi untuk menjamin kebebasannya.

Artinya, Al Waleed harus melepaskan sebagian hartanya. Kekayaan Al Waleed telah mengalami penurunan dramatis sejak penangkapannya.

Dengan kekayaannya, Pangeran Al Waleed membantu banyak institusi keuangan dan perbankan selama bertahun-tahun, terutama bank Citigroup asal Amerika Serikat, melalui perusahaan Kingdom Holding Company.

Baca juga : Diduga Korupsi, Kekayaan Pangeran Arab Saudi Merosot Tajam

Financial Times menyebutkan miliaran dolar AS telah hilang dari kantong investor terkenal di Arab Saudi itu. Kekayaan bersih Al Waleed berkurang hingga 2 miliar dolar AS menjadi 16 miliar dolar AS atau Rp 217,2 triliun.

Kingdom Holding Company juga kehilangan hampir seperlima asetnya menjadi 8,5 miliar dolar AS.

Pangeran Alwaleed merupakan cucu dari Ibnu Saud, pendiri Kerajaan Arab Saudi. Ia memulai kerajaan bisnisnya dengan modal 30.000 dolar AS yang didapat dari ayahnya dan 300.000 dollar AS yang didapat dari pinjaman.

Kemudian, pada tahun 2005, kekayaannya mencapai 10 miliar dollar AS. Oleh karena itu, ia diberi julukan "Buffet of Arabia" atau miliuner dari Arab.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X