Dari Mana ISIS Mendapatkan Senjatanya?

Kompas.com - 15/12/2017, 11:04 WIB
Pasukan ISIS berparade di kota Raqqa, Suriah.Reuters/Al Arabiya Pasukan ISIS berparade di kota Raqqa, Suriah.


WASHINGTON DC, KOMPAS.com - Badan penelitian Belgia melaporkan mayoritas senjata yang digunakan kelompok Negara Islam Suriah dan Irak ( ISIS) sejak 2014 berasal dari China, Rusia, dan Eropa Timur.

Dilansir dari CNN, Kamis (14/12/2017), Badan Riset Senjata Perang (CAR) menerjunkan sebuah tim investigasi lapangan di garis depan ISIS, baik di Irak maupun Suriah, pada Juli 2014 hingga November 2017.

Peneliti ditempatkan di pasukan pemerintah yang melawan ISIS. Mereka menganalisis lebih dari 40.000 senjata yang ditinggalkan oleh pasukan ISIS.

Berbagai perlengkapan perang milik ISIS dianalisis, termasuk senjata amunisi, dan komponen senjata kimia yang dibeli ISIS untuk menciptakan alat peledak.


Baca juga : Irak Hukum Gantung 38 Anggota ISIS dan Al-Qaeda

Direktur Eksekutif CAR, James Bevan mengatakan pengiriman senjata itu awalnya ditujukan untuk kelompok pejuang yang berada di daerah konflik, hingga akhirnya menjadi jalan menuju pembentukan ISIS.

"Senjata tersebut cenderung ke kelompok pemberontak paling terorganisir," katanya.

Dalam penelitian tersebut terungkap sebanyak 90 persen senjata dan amunisi merupakan buatan China, Rusia, dan Eropa Timur. Namun, laporan itu juga memperlihatkan beberapa senjata ISIS berasal dari AS dan Arab Saudi.

Pada saat yang sama, CAR juga menemukan beberapa jenis senjata ISIS yang ditemukan ternyata telah dialihkan dari wilayah konflik lainnya seperti Libya, dan berpindah ke Irak dan Suriah.

Baca juga : Militer Rusia Siaga dari Kemungkinan Kembalinya Anggota ISIS

Kepala peneliti laporan tersebut, Damien Spleeters mengatakan ISIS telah mampu memproduksi senjata secara mandiri melalui suplai yang didapat dari rantai pasok sejak 2014.

Banyak suplai bahan kimia untuk senjata yang diproduksi dan dipasok berasal dari pabrik dan distributor yang sama, terutama Turki.

Spleeters manyatakan distributor biasanya menyalurkan senjata melalui perantara yang pada akhirnya bekerja dengan ISIS.

Hal itu memungkinkan kelompok teror tersebut terus mempertahankan rantai pasok senjata yang kuat.

Baca juga : Suriah Dirikan Pusat Rehabilitas Eks Anggota ISIS

Ketika ISIS telah kehilangan kendali atas dua kota penting di Irak, Mosul dan Raqqa, serta wilayah lainnya di Irak dan Suriah, ISIS masih memiliki persenjataan berat seperti anti-tank yang canggih.

Selain itu, ISIS masih punya senjata peledak yang bisa mengancam pasukan koalisi Amerika Serikat yang terus berjuang menggempur kelompok pemberontak.

Banyak juga senjata ISIS yang ditemukan merupakan buatan 10 tahun terakhir dan telah dikirim ke wilayah itu sejak mulainya perang saudara di Suriah pada 2011.

Baca juga : Uni Afrika Peringatkan Kembalinya 6.000 Anggota ISIS ke Benua Hitam

Dengan konflik yang berbahaya terus berlanjut di banyak titik di Timur Tengah dan Afrika, rantai distribusi persebaran senjata menjadi fokus penting dalam beberapa tahun ke depan.

"Pendorong utama pasokan senjata ilegal bukanlah perusahaan dan negara yang memproduksi senjata," tulis laporan itu.

"Namun, pemerintah dan entitas yang mendapatkan senjata secara resmi dan kemudian mengalihkannya ke pengguna yang tidak berwenang," tambahnya.

Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


EditorVeronika Yasinta
SumberCNN
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

[POPULER INTERNASIONAL] Iran Bongkar Jaringan Mata-mata CIA | Bentrok Unjuk Rasa di Hong Kong

[POPULER INTERNASIONAL] Iran Bongkar Jaringan Mata-mata CIA | Bentrok Unjuk Rasa di Hong Kong

Internasional
2 Bulan Lebih Ditahan, Kapal Tanker Iran Dibebaskan Arab Saudi

2 Bulan Lebih Ditahan, Kapal Tanker Iran Dibebaskan Arab Saudi

Internasional
Menurut Intelijen Iran, 17 Terduga Mata-mata CIA Dapat Tawaran Menggoda

Menurut Intelijen Iran, 17 Terduga Mata-mata CIA Dapat Tawaran Menggoda

Internasional
Trump Dikritik karena Bantah Mata-mata CIA Ditangkap Iran

Trump Dikritik karena Bantah Mata-mata CIA Ditangkap Iran

Internasional
Hilang 51 Tahun, Kapal Selam Perancis Ditemukan di Laut Mediterania

Hilang 51 Tahun, Kapal Selam Perancis Ditemukan di Laut Mediterania

Internasional
Trump: Klaim Iran Tangkap Agen Rahasia CIA Benar-benar Ngawur

Trump: Klaim Iran Tangkap Agen Rahasia CIA Benar-benar Ngawur

Internasional
Abe: Kurangi Ketegangan AS dengan Iran, Jepang Akan Lakukan Segala Cara

Abe: Kurangi Ketegangan AS dengan Iran, Jepang Akan Lakukan Segala Cara

Internasional
Duterte Minta Terapkan Lagi Hukuman Mati bagi Pengedar Narkoba dan Perampok

Duterte Minta Terapkan Lagi Hukuman Mati bagi Pengedar Narkoba dan Perampok

Internasional
Intelijen Iran: CIA Sudah 2 Kali Kalah Telak

Intelijen Iran: CIA Sudah 2 Kali Kalah Telak

Internasional
India Luncurkan Roket Chandrayaan-2 untuk Misi Pendaratan di Bulan

India Luncurkan Roket Chandrayaan-2 untuk Misi Pendaratan di Bulan

Internasional
Versi Iran, Begini Cara CIA Rekrut Agen Rahasia dan Menyusup ke Negaranya

Versi Iran, Begini Cara CIA Rekrut Agen Rahasia dan Menyusup ke Negaranya

Internasional
Bocah 13 Tahun di China Ketahuan Menerbangkan 2 Pesawat Sendirian

Bocah 13 Tahun di China Ketahuan Menerbangkan 2 Pesawat Sendirian

Internasional
China Sebut Unjuk Rasa di Hong Kong Dilakukan Perusuh dan Tak Bisa Ditoleransi

China Sebut Unjuk Rasa di Hong Kong Dilakukan Perusuh dan Tak Bisa Ditoleransi

Internasional
Menhan Inggris Sebut Jumlah Kapal Perang Mereka Tak Cukup di Tengah Ketegangan dengan Iran

Menhan Inggris Sebut Jumlah Kapal Perang Mereka Tak Cukup di Tengah Ketegangan dengan Iran

Internasional
Iran Ungkap Jaringan Mata-mata CIA Berkat Bantuan 'Negara Asing'

Iran Ungkap Jaringan Mata-mata CIA Berkat Bantuan "Negara Asing"

Internasional
Close Ads X