Korsel Temukan 100 Dolar AS Palsu, Diduga Milik Korut - Kompas.com

Korsel Temukan 100 Dolar AS Palsu, Diduga Milik Korut

Kompas.com - 12/12/2017, 16:30 WIB
Sebuah foto tanpa tanggal yang dirilis KCNA pada 3 Desember 2017 memperlihatkan pemimpin Korea Utara, Kim jong Un, mengunjungi pabrik produksi ban.KCNA VIA KNS/AFP Sebuah foto tanpa tanggal yang dirilis KCNA pada 3 Desember 2017 memperlihatkan pemimpin Korea Utara, Kim jong Un, mengunjungi pabrik produksi ban.

SEOUL, KOMPAS.com - Bank Korea Selatan ( Korsel) mengumumkan telah menemukan pecahan uang palsu senilai 100 dolar Amerika Serikat (AS), atau sekitar Rp 1,3 juta.

Uang itu diduga diproduksi oleh Korea Utara ( Korut) menyusul berbagai sanksi internasional yang mereka terima.

100 dolar AS palsu berkualitas tinggi, atau yang dikenal dengan nama "Supernote" tersebut ditemukan oleh KEB Hana Bank di cabang mereka di Seoul.

AFP melaporkan Selasa (12/12/2017), dolar palsu itu ditemukan tim spesialis pendeteksi uang palsu November lalu.

Uang itu, kata Kepala Anti-pemalsuan KEB Hana Bank Yi Ho Joong, benar-benar berkualitas tinggi sehingga sulit membedakan dengan uang asli dari bank.

Baca juga : AS, Korsel, dan Jepang Gelar Latihan Gabungan Lacak Rudal Korut

"Uang ini merupakan supernote jenis baru yang ditemukan di seluruh dunia," kata Ho Joong.

"Supernote" terdahulu tercatat antara 2001-2003. Namun, teknik pemalsuan terbaru baru terjadi 2006.

Ho Joong mengatakan, cetak timbul, maupun tinta tanpa noda yang merupakan teknologi terbaru uang asli bisa diaplikasikan ke dalam "supernote" tersebut.

Ho Joong menjelaskan, dibutuhkan fasilitas senilai 100 juta dolar AS, sekitar Rp 1,3 triliun, untuk bisa membuat "Supernote".

"Hanya organisasi selevel negara yang bisa mendapatkan fasilitas tersebut," papar Ho Joong.

Media Korsel mengarahkan dugaan ke Pyongyang. Negeri pimpinan Kim Jong Un itu dianggap sengaja mencetak 100 dolar AS tersebut untuk mengantisipasi berbagai sanksi yang dilontarkan komunitas internasional.

Apalagi, sanksi itu makin diperberat menyusul uji coba rudal balistik antar-benua (ICBM) baru, Hwasong-15, yang diklaim mampu menjangkau daratan utama AS 29 November lalu.

Namun, Ho Joong menyatakan, sejauh ini hasil investigasi awal belum menunjukkan bukti adanya keterlibatan Korut dalam dolar palsu itu.

Meski, diplomat Korut dikabarkan mempunyai rekam jejak sering membawa dolar palsu kemana pun mereka pergi.

"Saat ini, bank baru meningkatkan penyelidikan intelijen pasca-temuan ini," tutur Ho Joong.

Baca juga : Korsel Ciptakan Unit Pemenggal untuk Lumpuhkan Korut


EditorArdi Priyatno Utomo
SumberAFP
Komentar

Terkini Lainnya

Kisah Bahagia Tyas, Anak Satpam yang Raih Gelar Doktor di UGM

Kisah Bahagia Tyas, Anak Satpam yang Raih Gelar Doktor di UGM

Regional
Menurut KPU, Tak Perlu Lagi Ada Wacana Pilkada melalui DPRD

Menurut KPU, Tak Perlu Lagi Ada Wacana Pilkada melalui DPRD

Nasional
Berita Populer Regional: Serial Romansa Pebulu Tangkis Huang Hua dan Tertangkapnya Bos Miras Oplosan

Berita Populer Regional: Serial Romansa Pebulu Tangkis Huang Hua dan Tertangkapnya Bos Miras Oplosan

Regional
Berita Populer: Ayah Perkosa Anak Kandung, hingga Pria Tambun Berubah Jadi Juara Binaraga

Berita Populer: Ayah Perkosa Anak Kandung, hingga Pria Tambun Berubah Jadi Juara Binaraga

Internasional
Jalan Sempit Bersihkan Timbunan Sampah Plastik di Kolong Tol di Tanjung Priok

Jalan Sempit Bersihkan Timbunan Sampah Plastik di Kolong Tol di Tanjung Priok

Megapolitan
Berita Populer Nasional: Jaket Jins Andalan Jokowi di IIMS 2018 dan Skenario Kecelakaan Novanto

Berita Populer Nasional: Jaket Jins Andalan Jokowi di IIMS 2018 dan Skenario Kecelakaan Novanto

Nasional
Survei Cyrus: Partai Mana yang Paling Banyak Uang? Perindo Urutan Teratas

Survei Cyrus: Partai Mana yang Paling Banyak Uang? Perindo Urutan Teratas

Nasional
Solusi Bahan Bakar Alternatif, Karolin Perkenalkan Kompor Sawit

Solusi Bahan Bakar Alternatif, Karolin Perkenalkan Kompor Sawit

Regional
Soal Ujian Akhir Bakal Dibuat Sesuai Standar Internasional

Soal Ujian Akhir Bakal Dibuat Sesuai Standar Internasional

Edukasi
Kisah Cinta Huang Hua, Mantan Ratu Bulu Tangkis China hingga Dipinang Pria asal Klaten (3)

Kisah Cinta Huang Hua, Mantan Ratu Bulu Tangkis China hingga Dipinang Pria asal Klaten (3)

Regional
Pertemuan Gerindra dan PKS Sempat Bahas Peluang Zulkifli Hasan Jadi Cawapres

Pertemuan Gerindra dan PKS Sempat Bahas Peluang Zulkifli Hasan Jadi Cawapres

Nasional
5 Fakta Menarik tentang Penutupan Sense Karaoke dan Diskotek Exotic

5 Fakta Menarik tentang Penutupan Sense Karaoke dan Diskotek Exotic

Megapolitan
Polisi di Indonesia Diperintahkan untuk Razia Besar-besaran Minuman Keras

Polisi di Indonesia Diperintahkan untuk Razia Besar-besaran Minuman Keras

Regional
Wilayah Jakarta yang Berpotensi Hujan Hari ini

Wilayah Jakarta yang Berpotensi Hujan Hari ini

Megapolitan
Polisi Cari Tersangka Lain Kasus Penganiyaan Bonek hingga Korban Tewas

Polisi Cari Tersangka Lain Kasus Penganiyaan Bonek hingga Korban Tewas

Regional

Close Ads X