Mengintip Isi "Sekolah Moralitas Perempuan" di China Halaman 1 - Kompas.com

Mengintip Isi "Sekolah Moralitas Perempuan" di China

Kompas.com - 12/12/2017, 14:17 WIB
Salah satu gambar dalam video yang memperlihatkan seorang siswa sekolah moralitas perempuan di ChinaPEAR VIDEO/BBC Salah satu gambar dalam video yang memperlihatkan seorang siswa sekolah moralitas perempuan di China

BEIJING, KOMPAS.com - Pasca-viralnya video seorang guru "kelas moralitas" yang dianggap merendahkan perempuan, Pemerintah Kota Fushun, China, langsung menutup lembaga tersebut pada 4 Desember.

Dalam keterangan resminya, pemerintah Fushun menyatakan Institut Nilai Konfusius itu tidak mempunyai izin mengajar.

"Selain itu, nilai-nilai yang diajarkan bertentangan dengan moralitas sosial masa kini," demikian pernyataan pemerintah Fushun.

Namun, sebenarnya seperti apa metode pengajaran lembaga tersebut?

Seorang remaja 17 tahun, yang mengaku bernama Jing, kepada BBC Selasa (12/12/2017), menceritakan "dapur" Institut Konfusius tersebut.

Baca juga : Dianggap Merendahkan Perempuan, China Tutup Kelas Moralitas

Ketika dia pertama kali masuk empat tahun lalu, lembaga itu memberikan pesan kepada perempuan yang kurang lebih isinya seperti ini:

  • Perempuan yang berkarir biasanya tidak akan berakhir baik
  • Perempuan harus ikhlas berada di kasta terbawah, dan jangan pernah mencoba untuk menjadi pemimpin
  • Perempuan harus selalu patuh kepada ayah, suami, dan putranya
  • Jangan pernah melawan jika suami memukul Anda, dan jangan pernah berdebat saat suami menegur Anda
  • Jika ada perempuan yang berhubungan seks dengan tiga laki-laki, maka dia bakal terkena penyakit dan meninggal


Jing berkata, pada masa pelatihan, dirinya dipaksa membersihkan toilet hanya dengan tangan kosong.

"Sangat menjijikan," ujar Jing. Kemudian, setiap siswi harus mengakui kesalahannya kepada orangtua dan leluhur mereka.

Jing melanjutkan, setiap hari, mereka harus membaca doktrin kuno, dan melakukan pekerjaan rumah tangga dengan tangan kosong.

Namun, yang membuat Jing muak dengan sekolah tersebut adalah ketika institut memutar sebuah video wawancara dengan "perempuan yang dikutuk".

"Mereka mengklaim melakukan seks dengan lebih dari satu pria karena tubuh mereka telah membusuk," kenang Jing.

Perempuan yang dianggap "terkutuk" itu, lanjut Jing, telah sembuh berkat menekuni ajaran Konfusius.

"Saya tidak tahan ketika menempuh pendidikan selama sepekan. Jadi, saya berusaha kabur dengan memanjat pagar besi," tutur Jing.

Baca Juga: Astronot Perempuan China Mengajar dari Angkasa Luar

BBC melaporkan, bagi kalangan berpendidikan di kota besar seperti Beijing maupun Shanghai, eksistensi lembaga pendidikan ini tentu membuat terkejut.

Namun, kenyataannya, lembaga ini tumbuh subur di kota kecil China, terutama di area pedesaan.

Mei lalu, mahasiswa sebuah universitas di Kota Jiujiang menerima kuliah tentang keperawanan, dan diberi tahu bahwa cara berpakaian menunjukkan seberapa vulgar orang itu.

Sementara di Dongguan, beredar sebuah kuliah bahwa perempuan yang berkarir hanya akan menggerus rahim dan payudaranya.

Selama masa China Kuno, ajaran Konfusius mengenai "moralitas perempuan" menjadi hukum tertulis bagi perempuan.

Moralitas ini termasuk penghormatan kepada laki-laki, menjaga keperawanan, dan tidak memilki talenta termasuk bermoral.

Namun, ketika pemimpin pertama China, Mao Zedong, mendirikan Republik Rakyat China 1949, dia berkata bahwa "perempuan memegang setengah dari langit".

Pernyataan itu membuat kaum Hawa menjadi lebih percaya diri untuk menggapai status sosial yang lebih baik.

Baca Juga: Usia 24 Tahun, Wanita Ini Jadi Miliarder Termuda China


Page:
EditorArdi Priyatno Utomo
SumberBBC
Komentar

Terkini Lainnya

Cerita Penjual 'Es Kepal Milo' yang Berdiri 8 Jam Melayani Pembeli

Cerita Penjual "Es Kepal Milo" yang Berdiri 8 Jam Melayani Pembeli

Megapolitan
Prabowo Sering Ajak Anies Ngobrol, tetapi Bukan soal Cawapres...

Prabowo Sering Ajak Anies Ngobrol, tetapi Bukan soal Cawapres...

Nasional
Kesalahan Warga Setiap Kali Melihat Lokasi Kejahatan...

Kesalahan Warga Setiap Kali Melihat Lokasi Kejahatan...

Megapolitan
Calon Jemaah Haji yang Wafat sebelum Berangkat Kini Bisa Digantikan Keluarganya

Calon Jemaah Haji yang Wafat sebelum Berangkat Kini Bisa Digantikan Keluarganya

Nasional
Di Persidangan, Bos First Travel Akan Beberkan soal Aset yang Dibekukan

Di Persidangan, Bos First Travel Akan Beberkan soal Aset yang Dibekukan

Nasional
Rela Antre Berjam-jam demi 'Es Kepal Milo' yang Viral di Medsos...

Rela Antre Berjam-jam demi "Es Kepal Milo" yang Viral di Medsos...

Megapolitan
Elektabilitas Ridwan Kamil-Uu Turun di Survei Indo Barometer, Apa Sebabnya?

Elektabilitas Ridwan Kamil-Uu Turun di Survei Indo Barometer, Apa Sebabnya?

Nasional
Unjuk Rasa, Massa di Aceh Tuntut Eksekusi Cambuk Tetap Digelar di Ruang Terbuka

Unjuk Rasa, Massa di Aceh Tuntut Eksekusi Cambuk Tetap Digelar di Ruang Terbuka

Regional
Banyak Penumpang Southwest Tak Pakai Masker Oksigen dengan Benar

Banyak Penumpang Southwest Tak Pakai Masker Oksigen dengan Benar

Internasional
Ini yang Harus Dilakukan Jokowi agar Pemangkasan 14 Proyek Tak Jadi Titik Lemah

Ini yang Harus Dilakukan Jokowi agar Pemangkasan 14 Proyek Tak Jadi Titik Lemah

Nasional
Mengamuk dan Melukai 3 Warga, Seekor Kerbau Ditembak Polisi

Mengamuk dan Melukai 3 Warga, Seekor Kerbau Ditembak Polisi

Regional
5 Pengakuan Bimanesh soal Fredrich dan Kejanggalan Perawatan Setya Novanto

5 Pengakuan Bimanesh soal Fredrich dan Kejanggalan Perawatan Setya Novanto

Nasional
Tahap Dua Penataan Tanah Abang, dari Blok G hingga 'Skybridge'

Tahap Dua Penataan Tanah Abang, dari Blok G hingga "Skybridge"

Megapolitan
Penutupan Sense Karaoke di Mangga Dua yang Berjalan Tanpa Perlawanan

Penutupan Sense Karaoke di Mangga Dua yang Berjalan Tanpa Perlawanan

Megapolitan
Sidang Dokter Bimanesh Sutarjo Akan Hadirkan Setya Novanto

Sidang Dokter Bimanesh Sutarjo Akan Hadirkan Setya Novanto

Nasional

Close Ads X