Kompas.com - 07/12/2017, 14:19 WIB
|
EditorArdi Priyatno Utomo

Yerusalem, KOMPAS.com - Keputusan Presiden Amerika Serikat Donald Trump yang mengakui Yerusalem sebagai ibu kota Israel menuai kemarahan seluruh dunia.

Namun, bagi penduduk Palestina yang tinggal di Yerusalem, mereka tidak terkejut dengan pernyataan Trump.

Warga Palestina yang bermukim di Yerusalem Timur berkata, mereka sudah paham bahwa nasib mereka sudah ditentukan oleh pihak asing.

Sementara yang lain memilih menyalahkan Pemerintahan Palestina yang tidak mampu memperjuangkan Yerusalem.

Baca juga: Trump Akui Kedaulatan Israel dengan Ibu Kota Yerusalem

Inilah pendapat beberapa orang seperti dilaporkan Al Jazeera Rabu (6/12/2017):

  • Thaer Mitwali, 30 tahun, Mahasiswa Jurusan Film

Mitwali menyatakan, sejak awal Pemerintahan Palestina tidak memperjuangkan Yerusalem, baik secara finansial, kebudayaan, maupun sektor pendidikan.

"Problemnya terletak pada para politisi yang mengabaikan Yerusalem. Bagi mereka, ibu kota hanyalah Ramallah.

  • Rania Elias, Direktur Pusat Kebudayaan Yabous

Elias mengaku terkejut karena dunia mengutuk pernyataan Trump.

Sejak awal, menurut Elias, AS tidak pernah menempatkan utusan untuk mengupayakan perdamaian di Yerusalem.

"Para pemimpin Palestina harus mempererat persatuan dan bergerak maju," tegas Elias.

Caranya, Palestina harus menghentikan hubungan baik dengan AS maupun Israel.

Elias berharap negara-negara Arab bersedia membantu. Selain itu, dia juga mengajukan solusi agar Palestina bisa mendekati Rusia dan China.

Baca juga: Pengakuan AS atas Yerusalem Dikhawatirkan Picu Reaksi Kelompok Radikal

  • Imad Muna, 50 tahun, Pemilik Toko Buku dan Kafe

Muna berujar, jika Trump menyatakan bahwa Yerusalem Barat adalah ibu kota Israel, maka dia akan diam.

"Masalahnya, Trump mengakui keseluruhan Yerusalem sebagai ibu kota Israel. Jelas pernyataan ini menjadi masalah," tegas Muna.

Dia percaya, sebuah tindakan harus dilakukan pemerintah dan rakyat Palestina untuk menyikapi isu yang sangat serius ini.

  • Husam Ghosheh, 28 tahun, Pekerja Teater

AS, dalam kaca mata Ghosheh, sudah tidak lagi berperan penting dalam perdamaian dunia. "Lebih tepat jika mereka disebut musuh," kecamnya.

Hal terakhir yang bisa dilakukan oleh komunitas internasional adalah menyatakan protes terhadap AS di seluruh kedutaan besarnya.

  • Shahd Yasin, 28 tahun, Koordinator Teater Ishtar

Dia tidak terkejut dengan ucapan presiden 71 tahun tersebut.

"Biarkan AS berkata seperti yang mereka inginkan. Sejauh yang saya pahami, Yerusalem adalah milik Palestina, dan seterusnya begitu," ujar Yasin.

Baca juga: Keputusan Trump soal Yerusalem Tuai Kemarahan Para Pemimpin Negara

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber Al Jazeera
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Internasional
Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.