Uji Coba Rudal Korea Utara Ancam Keselamatan Penerbangan Komersial

Kompas.com - 07/12/2017, 10:50 WIB
Pesawat Boeing 777-200 ER milik Singapore Airlines www.airliners.netPesawat Boeing 777-200 ER milik Singapore Airlines
|
EditorVeronika Yasinta


SINGAPURA, KOMPAS.com - Uji coba rudal balistik milik Korea Utara mengancam sejumlah keselamatan penerbangan komersial.

Maskapai Singapore Airlines telah mengambil langkah untuk mengubah rute penerbangan Seoul-Los Angeles sejak Juli tahun ini, sebagai tindakan pencegahan ancaman uji coba misil Korea Utara.

Dalam sebuah pernyataan ke Channel NewsAsia pada Selasa (5/12/2017), manajemen maskapai Singapore Airlines mengakui perubahan tersebut dilakukan setelah pada 27 Juli 2017, Korea Utara meluncurkan rudal ke arah Laut Jepang.

"Saat ini, rute penerbangan kami tidak melewati di sekitar lintasan rudal, yang telah kami lakukan sebelumnya untuk menghindari bagian utara Laut Jepang," kata juru bicara Singapore Airlines.


Baca juga : Misil Terbaru Korea Utara Bisa Menjangkau Washington DC

"Keamanan penumpang dan kru kami menjadi prioritas utama, dan kami akan mengubah rute penerbangan apabila diperlukan," tambahnya.

Uji coba misil Korea Utara telah menganggu penerbangan komersial. Organisasi Penerbangan Sipil Internasional (ICAO) pada Oktober 2017 menyatakan peluncuran rudal balistik Korut dapat mengancam keamanan penerbangan internasional.

Sementara, Korut yang juga bergabung di ICAO pada 1977, berkewajiban memberikan pemberitahuan sebelumnya atas setiap kegiatan yang dapat mengancam keselamatan pesawat.

Baca juga : PBB Didesak Gelar Pertemuan Bahas Negara Nuklir Korea Utara

Negara pimpinan Kim Jong Un telah mengembangkan program rudalnya sepanjang tahun ini dengan menembakkan 23 misil, pada 16 kali uji coba sejak Februari 2017.

Uji coba terbaru dilakukan pada 29 November 2017, dengan rudal yang berhasil diluncurkan sejauh 1.000 km sebelum jatuh ke Zona Ekonomi Eksklusif (ZEE) Jepang.

Setidaknya, kru pesawat dari tiga maskapai penerbangan komersial yang terbang melewati ruang udara Korea, termasuk Cathay Pasific, telah melihat rudal itu terbang di udara.

Juru bicara Cathay Pasific mengatakan kepada media, kru pesawatnya menyaksikan misil balistik antarbenua milik Korut yang terbang dan jatuh di dekat posisi pesawat.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

[POPULER INTERNASIONAL] Baku Tembak 'Panas' di New Jersey | 2 Pasal Pemakzulan Trump Dirilis

[POPULER INTERNASIONAL] Baku Tembak "Panas" di New Jersey | 2 Pasal Pemakzulan Trump Dirilis

Internasional
Pelaku Baku Tembak New Jersey Sengaja Targetkan Supermarket Yahudi

Pelaku Baku Tembak New Jersey Sengaja Targetkan Supermarket Yahudi

Internasional
Melawan Saat Diperkosa, Gadis 23 Tahun di India Dibakar Hidup-hidup

Melawan Saat Diperkosa, Gadis 23 Tahun di India Dibakar Hidup-hidup

Internasional
Tanggapi Isu Pemakzulan, Trump Digambarkan Tim Kampanye sebagai Thanos

Tanggapi Isu Pemakzulan, Trump Digambarkan Tim Kampanye sebagai Thanos

Internasional
Di Pengadilan PBB, Aung San Suu Kyi Bantah Myanmar Lakukan Genosida atas Rohingya

Di Pengadilan PBB, Aung San Suu Kyi Bantah Myanmar Lakukan Genosida atas Rohingya

Internasional
Mahathir Siratkan Serahkan Kekuasaan ke Anwar Ibrahim Setelah KTT APEC 2020

Mahathir Siratkan Serahkan Kekuasaan ke Anwar Ibrahim Setelah KTT APEC 2020

Internasional
Dua Pasal Pemakzulan Trump Resmi Dirilis, Apa Isinya?

Dua Pasal Pemakzulan Trump Resmi Dirilis, Apa Isinya?

Internasional
Kisah Azura Luna, WNI asal Kediri yang Disebut Lakukan Penipuan di Hong Kong

Kisah Azura Luna, WNI asal Kediri yang Disebut Lakukan Penipuan di Hong Kong

Internasional
Hadir di Sidang PBB, Aung San Suu Kyi Bakal Bela Myanmar soal Tuduhan Genosida Rohingya

Hadir di Sidang PBB, Aung San Suu Kyi Bakal Bela Myanmar soal Tuduhan Genosida Rohingya

Internasional
Buntut Penembakan Pangkalan AL Pensacola, AS Tangguhkan Pelatihan bagi Militer Arab Saudi

Buntut Penembakan Pangkalan AL Pensacola, AS Tangguhkan Pelatihan bagi Militer Arab Saudi

Internasional
Baku Tembak 'Panas' Terjadi di New Jersey, 6 Orang Tewas

Baku Tembak "Panas" Terjadi di New Jersey, 6 Orang Tewas

Internasional
Gara-gara Tanggal Wisuda, Calon Sarjana Usia 9 Tahun Ini Keluar dari Universitas

Gara-gara Tanggal Wisuda, Calon Sarjana Usia 9 Tahun Ini Keluar dari Universitas

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] China Larang Kantor Pemerintah Pakai Komputer Asing | Penembakan Massal di Rumah Sakit Ceko

[POPULER INTERNASIONAL] China Larang Kantor Pemerintah Pakai Komputer Asing | Penembakan Massal di Rumah Sakit Ceko

Internasional
Menlu Retno Ajak Guatemala Gabung CPOPC

Menlu Retno Ajak Guatemala Gabung CPOPC

Internasional
Erdogan: Jika Diundang, Turki Bakal Kerahkan Pasukan ke Libya

Erdogan: Jika Diundang, Turki Bakal Kerahkan Pasukan ke Libya

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X