Presiden Yaman Minta Masyarakat Bersatu Lawan Kelompok Pemberontak

Kompas.com - 05/12/2017, 07:53 WIB
Presiden Yaman, Abedrabbo Mansour Hadi (kanan), mengunjungi salah satu sesi dalam konferensi perubahan iklim PBB pada 15 November 2017, di Jerman. (AFP/Patrik Stollarz) Presiden Yaman, Abedrabbo Mansour Hadi (kanan), mengunjungi salah satu sesi dalam konferensi perubahan iklim PBB pada 15 November 2017, di Jerman. (AFP/Patrik Stollarz)
|
EditorVeronika Yasinta


SANAA, KOMPAS.com - Bentrokan yang terjadi di ibukota Yaman, Sanaa, menewaskan mantan presiden Yaman, Ali Abdulah Saleh, yang dibunuh pemberontak Houthi pada Senin (4/12/2017).

Dilansir dari AFP, Presiden Yaman yang diakui secara internasional, Abedrabbo Mansour Hadi, meminta masyarakat Yaman untuk bersatu melawan kelompok Houthi.

"Mari bergandengan tangan untuk mengakhiri kekuasaan kelompok penjahat dan membuka babak baru untuk mengakhiri mimpi buruk Yaman," katanya dari Arab Saudi, di mana dia tinggal dalam pengasingan.

Dia juga meminta penduduk sipil untuk menjauh sekitar 500 meter dari kendaraan militer dan pertemuan kelompok Houthi.

Baca juga : Mantan Presiden Yaman Dikabarkan Terbunuh dalam Pertempuran di Sanaa

Kematian Saleh menandai titik balik dalam konflik yang membuat ribuan orang tewas, dan menjadi salah satu krisis kemanusiaan terburuk di dunia.

Konflik ini juga makin menegangkan hubungan Timur Tengah, antara Arab Saudi dan Iran.

Kelompok Houthi mengumumkan kematian Saleh di stasiun televisi milik mereka, Al Masirah.

Saleh, mantan pemimpin Yaman yang memerintah dengan tangan besi selama tiga dekade. Dia juga telah bergabung dengan pemberontak Huthi pada 2014, saat mereka menguasai sebagian besar negara Jazirah Arab termasuk ibukota Sanaa.

Baca juga : Bentrokan Pecah di Yaman, Gedung Kedubes Iran Terbakar

Namun, aliansi tersebut terurai dalam sepekan terakhir, dengan pertempuran sengit di ibukota. Kemudian, Saleh ditembak mati oleh pejuang Houthi setelah dia melarikan diri dari kota.

Saleh terpaksa mengundurkan diri pada 2012, setelah pasukannya melakukan tindakan keras terhadap demonstrasi damai yang terinspirasi dari Arab Spring untuk menyerukan pengusirannya.

Saleh selamat dari perang saudara, sebuah pemberontakan di utara, pemberontakan Al Qaeda di selatan dan serangan bom pada Juni 2011 di istananya yang membuatnya terluka parah.



Sumber AFP
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Internasional
Paus Fransiskus Muncul untuk Pertama Kalinya sejak Dikabarkan Sakit

Paus Fransiskus Muncul untuk Pertama Kalinya sejak Dikabarkan Sakit

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X