Korut: Provokasi AS-Korsel Bisa Mengakibatkan Perang Nuklir

Kompas.com - 04/12/2017, 14:18 WIB
Sebuah foto tanpa tanggal yang dirilis KCNA pada 3 Desember 2017 memperlihatkan pemimpin Korea Utara, Kim jong Un, mengunjungi pabrik produksi ban. KCNA VIA KNS/AFPSebuah foto tanpa tanggal yang dirilis KCNA pada 3 Desember 2017 memperlihatkan pemimpin Korea Utara, Kim jong Un, mengunjungi pabrik produksi ban.
|
EditorArdi Priyatno Utomo

PYONGYANG, KOMPAS.com - Korea Utara ( Korut) mengecam latihan militer gabungan yang dilakukan Amerika Serikat ( AS) dan Korea Selatan ( Korsel).

AS dan Korsel menggelar latihan dengan sandi "Vigilant Ace" di Semenanjung Korea mulai Senin (4/12/2017) hingga Jumat (8/12/2017).

Seperti dilansir kantor berita Yonhap, latihan itu melibatkan 230 jet tempur dari AS dan Korsel.

Termasuk 24 pesawat siluman milik AS. Antara lain enam F-22 Raptor, dan 18 F-35 Lightning II.

Latihan itu digelar sebagai respon uji coba rudal balistik antar-benua (ICBM), Hwasong-15, yang diluncurkan Korut Rabu pekan lalu (29/11/2017).

Baca juga : Rakyat Korut Rayakan Keberhasilan Peluncuran Misil Balistik Baru

Harian Partai Buruh Rodong Sinmun, seperti dikutip Sky News Minggu (3/12/2017) menulis, latihan gabungan AS-Korut merupakan bentuk provokasi terbuka.

"Perang nuklir bisa meletus kapan saja akibat aksi provokasi tak bertanggung jawab tersebut," ulas Rodong Sinmun.

Kecaman itu ditulis setelah pemimpin Korut, Kim Jong Un, mengunjungi pabrik pembuatan ban militer Minggu (3/12/2017).

Di depan para pekerja, Jong Un mengucapkan terima kasih atas kerja kerja mereka dalam memproduksi ban kendaraan pengangkut Hwasong-15.

"AS dan boneka militernya, Korsel, disarankan untuk tidak melakukan hal bodoh yang bisa menghancurkan diri mereka sendiri," lanjut Rodong Sinmun.

Penasihat Gedung Putih, HR McMaster berkata, ulasan dari Rodong Sinmun merupakan sumber kredibel mengenai langkah rezim Kim Jong Un menyikapi Vigilant Ace.

McMaster menyebut ulasan itu membuat AS semakin diburu waktu untuk segera mencari solusi pelucutan nuklir Korut.

"Ada banyak cara untuk menghentikan proyek nuklir Korut selain konflik senjata. Namun, saat ini kami semakin dikejar dengan waktu," papar McMaster.

Baca juga : Putus Pasokan Minyak Korea Utara, China Bakal Alami Hal Ini...



Sumber Sky
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X