Ribuan Perempuan Yazidi Diculik ISIS sejak 2014 Masih Belum Kembali

Kompas.com - 04/12/2017, 09:35 WIB
Kelompok minoritas Yazidi, Irak, melarikan diri dari kekerasan ISIS di kota Sinjar, Irak. Mreka berjalan menuju perbatasan Suriah, di pinggiran gunung Sinjar. (Foto: Ilustrasi) AFPKelompok minoritas Yazidi, Irak, melarikan diri dari kekerasan ISIS di kota Sinjar, Irak. Mreka berjalan menuju perbatasan Suriah, di pinggiran gunung Sinjar. (Foto: Ilustrasi)
|
EditorVeronika Yasinta


ERBIL, KOMPAS.com - Sekitar setengah dari total perempuan Yazidi yang diculik kelompok Negara Islam Irak dan Suriah ( ISIS) masih hilang dan belum kembali.

Pada 2014, ISIS membunuh ribuan orang Yazidi di Sinjar dan menculik ribuan perempuan dari kelompok minoritas itu untuk menjadikan mereka sebagai budak seks.

Pejuang Kurdish yang didukung koalisi Amerika Serikat merebut Sinjar dari ISIS pada November 2015, sebelum pasukan keamanan Irak mengambil alih kawasan tersebut.

Pejabat tinggi kementerian urusan agama dari wilayah otonomi Kurdi di utara Irak, Khairi Bozani, menyebutkan, 6.417 orang Yazidi diculik ISIS sejak 3 Agustus 2014.

Baca juga : Akhirnya, PBB Turun Tangan Ungkap Genosida Yazidi oleh Teroris ISIS

Namun, hingga awal Desember 2017, hanya 3.207 yang terbebas atau melarikan diri dari penawan.

Masih ada 3.210 orang Yazidi, termasuk 1.507 perempuan yang masih ditahan oleh ISIS, atau menghilang.

Selain itu, 2.525 anak-anak Yazidi kini menjadi yatim piatu, sementara orangtua dari 220 anak masih mencari anak-anak mereka.

Sebelumnya, sebanyak 47 kuburan massal yang berisi jenazah dari orang Yazidi ditemukan sejak 2014.

Baca juga : Bagi ISIS, Perempuan Yazidi adalah Barang Dagangan dan Budak Seks

PBB juga menyebut pembunuhan besar-besaran terhadap orang Yazidi sebagai genosida, karena ISIS merencanakan aksi tersebut dan secara intensif memisahkan pria dan perempuan untuk mencegah kelahiran anak-anak Yazidi.

Etnis Yazidi berbicara dengan bahasa Kurdi, dan meyakini satu Tuhan yang menciptakan dunia dengan 7 sosok Kudus, dengan kudus yang terpenting Melek Taus, yang berjuluk Malaikat Burung Merak.

Sekitar 550.000 orang Yazidi hidup di Irak, namun sejak pembunuhan massal hanya tersisa 100.000 orang. Sementara 360.000 orang Yazidi telah berpindah dan tinggal di Kurdi Irak atau di seberang perbatasan Suriah.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X