Kompas.com - 03/12/2017, 13:06 WIB
|
EditorVeronika Yasinta


MANILA, KOMPAS.com - Filipina menangguhkan program vaksinasi, setelah peringatan terhadap vaksin demam berdarah dengue (DBD) yang diberikan ke 733.000 anak sepanjang 2016 dapat memicu penyakit yang lebih parah.

Perusahaan farmasi raksasa Perancis, Sanofi Pasteur, sebelumnya mengaku data klinis Dengvaxia, lisensi pertama vaksin DBD, dapat menyebabkan penyakit lebih parah pada orang yang belum pernah terinfeksi virus dengue.

Dilansir dari The Independent, Sabtu (2/12/2017), pemerintah menunda program imunisasi sekolah terkait hal tersebut. Namun, lebih dari 733.000 telah diimunisasi dengan vaksin demam berdarah.

Baca juga : 7 Fakta Penting tentang Demam Berdarah

Perusahaan Sanofi Pasteur menyebut, Dengvaxia dapat memberikan manfaat perlindungan yang kuat pada manusia yang sebelumnya pernah menderita demam berdarah.

"Departemen Kesehatan siap menghadapi skenario terburuk," kata juru bicara Departemen Kesehatan Filipina, Eric Tayag.

Menurutnya, vaksin tersebut hanya diberikan kepada anak-anak berusia 9 tahun atau lebih. Skema imunisasi vaksin hanya dilakukan di daerah dengan dampak DBD yang sudah meluas.

"Mereka yang telah divaksinasi sedang ditindaklanjuti untuk efek buruknya," ucapnya.

Baca juga : Waspada, Anak Usia Sekolah Rentan Sakit Demam Berdarah

Dia menambahkan departemen kesehatan juga sedang memeriksa catatan rumah sakit untuk melihat kasus demam berdarah akut. Namun, perusahaan Sanofi Pasteur menyatakan dibutuhkan waktu lima tahun untuk mendeteksi kasus DBD yang parah.

Lebih dari 211.000 kasus demam berdarah pada tahun lalu, dengan sdikitnya, 1.000 orang telah meninggal.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.