Rencanakan Teror Malam Tahun Baru, Pria di Australia Ditahan Polisi

Kompas.com - 28/11/2017, 08:11 WIB
Ilustrasi tangkap tangan SHUTTERSTOCKIlustrasi tangkap tangan
|
EditorVeronika Yasinta

CANBERRA, KOMPAS.com - Polisi Australia menangkap seorang pria yang diduga merencanakan penembakan massal pada malam tahun baru di Melbourne.

Menurut Wakil Komisaris Polisi Negara Bagian Victoria Shane Paton, pada Selasa (28/11/2017), seperti ditulis AP, tersangka adalah warga negara Australia berusia 20 tahun keturunan Somalia.

Pemuda yang tak disebut identitasnya tersebut berusaha mendapatkan senjata otomatis untuk menyerang alun-alun Federation Square di Melbourne.

Setiap malam pergantian tahun, ribuan orang berkumpul di alun-alun kota terbesar ke dua di Australia itu.

Patton mengungkapkan, tersangka mengunduh artikel terkait cara untuk melancarkan serangan teror dan penggunaan senjata api yang diposting Al-Qaeda di web Peninsula Arab.

Baca: Indonesia-Australia Tingkatkan Kerja Sama Penanganan Terorisme dan Radikalisme

Patton menggambarkan tersangka sebagai seseorang yang punya niat untuk mencoba dan membunuh sebanyak mungkin orang dengan tembakan.

Polisi anti- terorisme Australia telah memantau kegiatan orang tersebut. Pengintaian dilakukan setelah pemuda itu terdeteksi sebagai ekstrimis.

Polisi menangkap pemuda tersebut saat bertemu sejumlah orang dalam upaya untuk mendapatkan senjata.

Australia memiliki undang-undang ketat soal kepemilikan senjata. Senjata otomatis dilarang untuk dimiliki pribadi.

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Sumber AP
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Internasional
Paus Fransiskus Muncul untuk Pertama Kalinya sejak Dikabarkan Sakit

Paus Fransiskus Muncul untuk Pertama Kalinya sejak Dikabarkan Sakit

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X