Robert Mugabe Dapat Uang "Pensiun" Rp 135 Miliar

Kompas.com - 26/11/2017, 10:24 WIB
Inilah foto perdana mantan Presiden Zimbabwe Robert Mugabe dan istrinya, Grace yang diambil tak lama setelah dia mengundurkan diri dari jabatannya. Daily MailInilah foto perdana mantan Presiden Zimbabwe Robert Mugabe dan istrinya, Grace yang diambil tak lama setelah dia mengundurkan diri dari jabatannya.
|
EditorErvan Hardoko

HARARE, KOMPAS.com — Mantan Presiden Zimbabwe Robert Mugabe dan istrinya, Grace, dikabarkan akan menerima paket "pensiun" 7,5 juta poundsterling atau tak kurang dari Rp 135 miliar.

Politisi 93 tahun yang akhirnya bersedia melepas jabatannya setelah 37 tahun berkuasa itu dikabarkan sudah meneken kesepakatan dengan militer.

Isi kesepakatan itu, antara lain, militer membiarkan Mugabe menikmati sisa hidupnya bersama sang istri dalam kemewahan di Zimbabwe dan tidak diasingkan ke luar negeri.

Selain itu, Mugabe juga tetap menerima perlindungan dari militer sebagai mantan kepala negara dan tetap mendapatkan gaji presiden 112.500 poundsterling atau sekitar Rp 2 miliar setahun hingga dia meninggal.

Baca juga: Foto Pertama Robert Mugabe dan Istrinya Beredar di Media Sosial

Sementara Grace yang dikenal memiliki kebiasaan belanja yang amat boros dan lebih muda 40 tahun dari suaminya akan menerima separuh gaji sang suami setelah Mugabe meninggal.

Menurut sejumlah laporan, Mugabe menegosiasikan paket pengunduran dirinya dan sang istri melalui tim mediator yang termasuk di dalamnya seorang pastor gereja Katolik.

"Pemerintah akan memberikan uang Rp 67,5 miliar secara lumsum dan sisanya diberikan secara bertahap," ujar seorang sumber kepada harian The Zimbabwe Independent.

"Mugabe juga akan mendapatkan tunjangan kesehatan dan gaji bulanannya. Jika dia meninggal, istrinya akan menerima separuh gaji Mugabe," tambah sumber itu.

Sejumlah sumber menambahkan, tak lama setelah Mugabe memastikan pengunduran dirinya, komandan Pasukan Pengawal Presiden Brigjen Amselem Sanyatwe meminta segera digelar pertemuan darurat dengan Komando Operasi Gabungan.

"Kami mendapat informasi bahwa Mugabe sudah mengundurkan diri, tetapi mendapatkan imunitas penuh. (Jenderal) Sanyatwe mengabarkan, Mugabe tetap akan menerima perlindungan dalam status mantan kepala negara," ujar sumber tersebut.

Namun, kesepakatan itu tidak memuaskan kelompok oposisi. Sebab, meski lengser, Mugabe masih menerima banyak keistimewaan dan fasilitas kelas satu.

"Kami tak puas dengan kesepakatan yang dicapai dengan Mugabe dan jika dalam kesepakatan itu melibatkan uang, semua itu inkonstitusional," kata Douglas Mworonza, Sekretaris Jenderal Pergerakan untuk Perubahan Demokratik (MDC), partai oposisi utama Zimbabwe.

"Sesuai konstitusi, Mugabe adalah presiden yang pensiun dan tak memiliki imunitas atas kejahatan atau kesalahannya saat menjabat. Partai Zanu-PF bisa menjamin imunitas masing-masing anggotanya, tetapi hukum tak mengizinkan hal itu," tambah Douglas.

Apalagi, meski Mugabe masih dihormati sebagai pahlawan kemerdekaan Zimbabwe, sebagian besar rakyat membenci sang istri dan anak-anaknya karena gaya hidup mereka yang berlebihan.

Baca juga: Lengser dari Jabatannya, Robert Mugabe Dikabarkan Dapat Imunitas

Sementara itu, pengganti Mugabe, Emmerson Mnangagwa (75), menjanjikan era baru untuk Zimbabwe meski banyak yang khawatir pemerintahan Mnangagwa tak akan jauh berbeda dengan Mugabe.

Mnangagwa menyerukan agar rakyat Zimbabwe tidak melakukan aksi balas dendam terhadap Mugabe dan memuji kontribusi sang mantan presiden bagi negara itu.

Baca tentang


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X