Kompas.com - 21/11/2017, 17:04 WIB
|
EditorArdi Priyatno Utomo

NEW DELHI, KOMPAS.com - Sebuah rumah sakit di India mendapat sorotan karena mematok biaya yang sangat besar pada sebuah keluarga.

Adya Singh, bocah perempuan berusia tujuh tahun asal New Delhi, meninggal akibat Demam Berdarah Dengue September lalu.

Sebelum meninggal, Adya sempat menjalani perawatan di Rumah Sakit Fortis di Gurgaon, pinggiran New Delhi.

Dilansir BBC Selasa (21/11/2017), tim dokter Fortis berkata kepada ayah Adya, Jayant Singh, bahwa putrinya mengalami kerusakan otak yang parah.

Namun, dokter tidak menunjukkan hasil pengamatan MRI Adya.

Baca juga : Maria Sharapova Diselidiki Terkait Proyek Apartemen Bodong di India

Jayant pun meminta kepada dokter agar diperbolehkan membawa pulang Adya. Namun, rumah sakit melarangnya hingga Adya dinyatakan meninggal.

Melalui status Facebook-nya, Jayant dengan emosional berujar bahwa dia sempat meminta sertifikat kematian kepada Fortis.

Namun, rumah sakit menyuruhnya untuk melunasi biaya rumah sakit sebesar 25.000 dolar Amerika Serikat, atau sekitar Rp 338 juta.

Biaya itu termasuk 600 jarum suntik, dan 1.600 pasang sarung tangan selama dua pekan perawatan.

Yang membuat Jayant begitu murka selain biaya yang tidak masuk akal, rumah sakit juga tidak menyediakan ambulans untuk membawa pulang jenazah putrinya.

Halaman:


Video Pilihan

Sumber BBC
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.