Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 21/11/2017, 11:59 WIB
EditorErvan Hardoko

PORT MORESBY, KOMPAS.com - Pemerintah Papua Niugini (PNG) menandatangani sejumlah kesepakatan pembangunan infrastruktur dengan China sebagai bagian dari kebijakan One Belt, One Road.

Hal ini, menurut Pemerintah PNG, dimaksudkan untuk menciptakan "koridor perdagangan yang lebih efisien antara Asia Pasifik dan Australia Barat".

"Sejalan dengan berkembangannya inisiatif (One Belt, One Road) ini, kita melihat perbaikan infrastruktur di banyak negara berkembang," demikian pernyataan kantor Perdana Menteri PNG Peter O'Neill, Senin (20/11/2017).

Terdapat tiga kesepakatan yang ditandatangani dengan tujuan untuk meningkatkan pertanian, transportasi, serta pengiriman barang dan jasa ke wilayah terpencil PNG.

Baca juga : Proyek ?One Belt One Road? China, Apa Untungnya bagi ASEAN?

Selain itu, ada kesepakatan yang ditujukan untuk membantu masyarakat agar terlibat lebih aktif dalam perekonomian.

"Saya berterima kasih kepada Pemerintah China dan China Railway Company atas komitmen mereka terhadap Papua Niugini," kata PM O'Neill.

"Dukungan Anda untuk Papua Niugini akan diingat untuk jangka panjang," tambahnya.

Pengumuman kesepakatan kedua negara tersebut disampaikan di tengah kekhawatiran oposisi Australia mengenai hilangnya pengaruh negara ini di Pasifik karena digantikan kekuatan dunia lainnya, terutama China.

Juru bicara oposisi urusan pertahanan Richard Marles dalam pidatonya ini di Lowy Institute menyatakan kawasan Pasifik merupakan "blind spot" keamanan terbesar Australia.

Dia menambahkan, adanya ketakutan menjadi "kekuatan kolonial yang angkuh" telah menghambat Australia untuk terlibat secara efektif di Pasifik.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.