Kompas.com - 14/11/2017, 14:25 WIB
|
EditorErvan Hardoko

Seorang warga Yugan bermarga Liu mengatakan, dalam beberapa bulan terakhir banyak tetangganya yang diminta menurunkan berbagai pernik keagamaan di rumah mereka.

"Beberapa keluarga menempelkan bait-bait doa di pintu depan rumah mereka selama masa Tahun Baru, beberapa juga memasang salib. Namun, kini semua sudah diturunkan," kata Liu.

Qi menepis dugaan yang menyebut warga diiming-imingi uang untuk mengganti pernak-pernik keagamaan.

Baca juga: Soal Korut, Xi Jinping Minta Trump Jaga Ucapan dan Tindakan

"Kami hanya meminta agar poster-poster di bagian tengah rumah diturunkan. Mereka masih bisa memasangnya di ruangan lain," ujar Qi.

"Mereka masih memiliki kebebasan memeluk agama, tetapi di dalam pikiran mereka juga harus memercayai partai," Qi menegaskan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Video Pilihan

Sumber SCMP
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.