Kompas.com - 10/11/2017, 14:37 WIB
|
EditorVeronika Yasinta


BALUKHALI, KOMPAS.com - Lembaga PBB untuk anak-anak, UNICEF, memperkirakan ad 25.000 anak-anak etnis Rohingnya di pengungsian, yang menderita gizi buruk.

Kondisi medis serius akibat tidak mendapatkan semua nutrisi penting yang dibutuhkan tubuh ini, bisa menjadi pembunuh nomor satu bagi anak-anak tersebut.

Dilansir dari AFP, Jumat (10/11/2017), Kepala Perwakilan UNICEF, Edouard Beigbeder mengatakan, kekurangan gizi parah berisiko mengancam nyawa anak-anak, padahal penyakit tersebut dapat dicegah dan disembuhkan.

"Anak-anak Rohingnya telah selamat dari kengerian di Rakhine dan telah menempuh perjalanan berbahaya. Mereka membutuhkan pertolongan sekarang," katanya.

PBB menyebut setengah dari pengungsi Rohingnya merupakan anak-anak. Beberapa telah meninggal, namun belum diketahui penyebabnya.

Baca juga : 40 Ribu Pengungsi Anak Rohingya tanpa Ditemani Keluarga

Seorang balita berusia hampir dua tahun, Mohammad Sohail terus menangis tak terkendali saat antre menemui dokter. Dia menjadi salah satu dari ribuan anak etnis Rohingnya yang menderita gizi buruk.

Ayahnya terbunuh ketika operasi militer Myanmar menyerang desanya di Rakhine. Kejadian itu memaksa ibunya, Hasan Begum dan beberapa anggota keluarga lain, untuk melarikan diri dan bergabung dengan 610.000 pengungsi lainnya di Banglades.

Selama 7 hari perjalanan, keluarga tersebut tidak makan, Mereka melintasi perbukitan dan melewati hutan menuju perbatasan Banglades.

Kini, Mohammad Sohail terlihat sangat kurus, seakan hanya kulit yang membalut tulangnya.

"Kami berjalan berhari-hari melalui hujan deras, dingin, dan panas. Kedua anak saya menderita demam, diare, dan sejak itu kehilangan nafsu makan," kata Begum.

Baca juga : Perahu Terbalik, 4 Pengungsi Rohingya Tewas Tenggelam

Para pengungsi etnis Rohingya juga terpaksa menjual makanan ke penduduk lokal Banglades untuk mengumpulkan uang yang digunankan membeli barang rumah tangga dan keperluan lainnya, seperti kayu bakar dan pakaian.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Sumber AFP


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.