Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 08/11/2017, 11:10 WIB
|
EditorArdi Priyatno Utomo

YERUSALEM, KOMPAS.com - Kepolisian Yerusalem, Israel, mendatangi sebuah Taman Kanak-kanak (TK) Palestina karena tidak menggunakan kurikulum mereka.

Dilansir Al Jazeera, polisi mendatangi TK Zahwa al-Quds yang terletak di Beit Hanina, Yerusalem Timur, Senin (6/11/2017).

Guru lokal di sana, Ola Nini berujar, sejumlah polisi tak bersenjata Yerusalem datang di saat jam pertama berlangsung.

Mereka mendatangi tiap kelas, dan menanyai murid-murid buku apa yang tengah mereka pegang.

Petugas itu kemudian menginterogasi semua guru di sana, dan meminta KTP mereka.

Baca juga : Israel Ledakkan Terowongan di Gaza, 7 Warga Palestina Tewas

Polisi Yerusalem kemudian menuju ke kantor kepala sekolah, lalu menyita slip gaji, dan dokumen yang ada di lemari.

Tidak berhenti sampai di sana, polisi Israel kemudian menahan wakil kepala sekolah dan tiga guru. Mereka baru dibebaskan beberapa jam kemudian.

Insiden itu, kata Ola, membuat 90 murid yang kebanyakan merupakan anak Palestina ketakutan.

"Ada satu murid yang bahkan sampai kencing di celananya," keluh Ola kembali.

Ketua Orang Tua Murid, Ziad al-Shamali menyatakan, inspeksi kepolisian Yerusalem itu terjadi karena Israel memaksa Zahwa untuk mengadopsi kurikulum pendidikan mereka.

"Namun, karena kami menolaknya, mereka akhirnya menyerbu sekolah," kata Shamali.

Pemerintah Kota Yerusalem menyangkal mereka memerintahkan polisi untuk ke TK Zahwa. Sedangkan kepolisian Yerusalem menolak berkomentar.

Baca juga : Cuma 10 Menit Tahanan Palestina Ini Boleh Bertemu Anaknya yang Sekarat

Bukan Pertama Kali
Ketua Komite Orang Tua Murid, Ziad al-Shamali menjelaskan, kepolisian Israel pernah menginspeksi TK Zahwa pada September lalu.

Sejak berdiri pada 2016, TK Zahwa menolak untuk mengajarkan kurikulum Israel.

Akibatnya, izin operasional sekolah dicabut Juli, dan memerintahkan TK Zahwa mengurus izin sebagai sekolah Palestina melalui al-Waqf Islamic Trust.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:
Sumber Al Jazeera
Video rekomendasi
Video lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.