Trump Ingin Pelaku Teror New York Dihukum Mati

Kompas.com - 02/11/2017, 11:38 WIB
Sayfullo Saipov warga asal Uzbekistan yang menetap dari Tampa, Florida, dibekuk polisi setelah melakukan aksi penabrakan mengunakan pikap sewaan di Manhattan, New York, Selasa (31/10/2017).  VIA ABC NEWSSayfullo Saipov warga asal Uzbekistan yang menetap dari Tampa, Florida, dibekuk polisi setelah melakukan aksi penabrakan mengunakan pikap sewaan di Manhattan, New York, Selasa (31/10/2017).
|
EditorVeronika Yasinta

Setelah menabraki pejalan kaki dan pengendara sepeda, Saipov menghantam bus sekolah dengan mobil pikapnya.

Tersangka lalu keluar dari kendaraan sambil mengacungkan senjata api yang belakangan diketahui sebagai senjata imitasi.

Peristiwa ini terjadi pada pukul 15.05 waktu setempat atau Rabu pagi WIB.


Rencana serangan

Dilansir dari BBC, di pengadilan federal, Saipov mengatakan, penyerangan itu sudah direncanakan dua bulan lalu. Dia memilih momen Halloween, di mana jalan-jalan akan dipadati warga.

Dia juga ingin mengibarkan bendera ISIS di mobil pikapnya, tetapi memutuskan tidak melakukannya karena akan menarik perhatian orang.

Pejabat terkait menemukan 90 grafis dan video kekerasan propaganda ISIS di ponselnya.

Saipov menyebut, aksinya terinspirasi dari ISIS. Dalam video itu, pemimpin ISIS Abu Bakr al-Baghdadi meminta umat Islam membalas dendam atas kematian di Irak.

Halaman:


Sumber BBC
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X