Pakistan Ejek Misi Militer AS di Afganistan

Kompas.com - 27/10/2017, 08:00 WIB
Menlu Iran,  Khawaja Asif BBCMenlu Iran, Khawaja Asif
EditorPascal S Bin Saju

ISLAMABAD, KOMPAS.com - Kegagalan keamanan Amerika Serikat ( AS) di Afganistan terlihat dari kejadian-kejadian minggu ini ketika Menteri Luar Negeri AS, Rex Tillerson, tidak bisa keluar dari pangkalan militer.

Tillerson terpaksa mengundang para pemimpin Afganistan ke dalam bunkernya untuk bertemu, demikian kata Menlu Pakistan, Khawaja Asif, Kamis (26/10/2017).

Pejabat mengutip keprihatinan keamanan sebagai penyebab penyelenggaraan pertemuan itu di pangkalan.

“Situasi ini memperlihatkan keseluruhan kegagalan Amerika, meskipun telah bertempur selama 16 tahun,” kata Menlu Khawaja Asif.

Baca: Di Afganistan, AS Bisa Gagal

Dia memberi briefing kepada komite parlemen untuk masalah luar negeri di Islamabad.

Pakistan sedang mengusahakan hubungan yang transparan berdasarkan kesetaraan dengan AS  dan siap memberikan kerjasama penuh dalam memerangi terorisme.

Namun, upaya itu tanpa mengorbankan kedaulatannya dan kalau ada upaya mengkambing-hitamkan Islamabad tidak akan diterima.

Tillerson mengunjungi Afganistan pada Senin lalu di mana dia tinggal dua jam dan berbicara dengan Presiden Afganistan Ashraf Ghani dan para pemimpin lainnya di pangkalan militer Bagram, 60 kilometer utara Kabul. 

Baca: Obama Lakukan Lawatan Mendadak ke Afganistan

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Jurnalis China Dimaafkan Netizen karena Fotonya Beredar | Arab Saudi Cabut Aturan Pisahkan Pria dan Wanita

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Jurnalis China Dimaafkan Netizen karena Fotonya Beredar | Arab Saudi Cabut Aturan Pisahkan Pria dan Wanita

Internasional
Bocah 3 Tahun Gores 10 Mobil Mewah, Si Ayah Diminta Ganti Rugi Rp 140 Juta

Bocah 3 Tahun Gores 10 Mobil Mewah, Si Ayah Diminta Ganti Rugi Rp 140 Juta

Internasional
Larang Murid Punya Rambut Poni, Sekolah di Thailand Jadi Sorotan

Larang Murid Punya Rambut Poni, Sekolah di Thailand Jadi Sorotan

Internasional
Bantu Ibunya Lolos Tes Menyetir, Pria Ini Menyamar Jadi Perempuan

Bantu Ibunya Lolos Tes Menyetir, Pria Ini Menyamar Jadi Perempuan

Internasional
Komite DPR AS Setujui 2 Pasal Pemakzulan untuk Trump

Komite DPR AS Setujui 2 Pasal Pemakzulan untuk Trump

Internasional
Salah Buat Berita, Jurnalis China Ini Dimaafkan Netizen Setelah Fotonya Beredar

Salah Buat Berita, Jurnalis China Ini Dimaafkan Netizen Setelah Fotonya Beredar

Internasional
Diselundupkan ke AS, Warga China Dimasukkan Dalam Mesin Cuci

Diselundupkan ke AS, Warga China Dimasukkan Dalam Mesin Cuci

Internasional
Ratusan Pengacara Serang Rumah Sakit di Pakistan, 3 Pasien Meninggal

Ratusan Pengacara Serang Rumah Sakit di Pakistan, 3 Pasien Meninggal

Internasional
Pria Uganda Mengaku Bisa Bunuh Nyamuk dengan Kentut, Ini Faktanya

Pria Uganda Mengaku Bisa Bunuh Nyamuk dengan Kentut, Ini Faktanya

Internasional
Pria Thailand Kisahkan Cacing Pita Diduga Sepanjang 10 Meter Keluar dari Anus Saat BAB

Pria Thailand Kisahkan Cacing Pita Diduga Sepanjang 10 Meter Keluar dari Anus Saat BAB

Internasional
Menang Telak di Pemilu Inggris, Apa Resep Kemenangan Boris Johnson?

Menang Telak di Pemilu Inggris, Apa Resep Kemenangan Boris Johnson?

Internasional
Keluarga Gajah Terekam Menginvasi Hotel di Zambia untuk Sarapan

Keluarga Gajah Terekam Menginvasi Hotel di Zambia untuk Sarapan

Internasional
Trump Kritik Greta Thunberg: Pergilah Menonton Film Bersama Teman!

Trump Kritik Greta Thunberg: Pergilah Menonton Film Bersama Teman!

Internasional
Perdana Menteri Boris Johnson Raih Kursi Mayoritas di Pemilu Inggris

Perdana Menteri Boris Johnson Raih Kursi Mayoritas di Pemilu Inggris

Internasional
Myanmar Dituduh Genosida Rohingya, Ini Peringatan Aung San Suu Kyi

Myanmar Dituduh Genosida Rohingya, Ini Peringatan Aung San Suu Kyi

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X